SELAMAT DATANG KE BLOG AYRA ZAHRA.TERIMA KASIH KEPADA MEREKA YANG SUDI MELAWAT KE BLOG INI.SEBARANG COPY PASTE TIDAK DIBENARKAN SAMA SEKALI.THANKS

Followers

Monday, March 3, 2014

[E-NOVEL] : ALAHAI MISS BLUR BAB 18

Assalamualaikum u ollsss...

Minggu ni lagi dua bab kisah AMB di blog. Ada sesiapa rindukan Hayyan dan Reen tak? Kisah mereka dalam IACM .Dalam bab ni ada sedikit kisah mereka. Terima kasih singgah dan baca.. :D


                                    




   BAB LAPAN BELAS




    HARI ini genap tiga bulan Awa bekerja di Aspirasi. Pejam celik pejam celik dah tiga bulan dia menjadi setiausaha kepada Hadif Fakhri. Awa sungguh selesa bekerja di bawah Hadif Fakhri. Dia tersenyum melihat kalendar yang berada di atas mejanya. Siap ada bulatan kecil lagi di angka tersebut yang di tandakan oleh Awatif.

   Selepas kejadian majlis reunion hari itu , Awa tidak lagi di ganggu oleh Farhan malahan dia langsung tidak menghubungi Awa. Mungkin juga Farhan malu dengan Awa. Bagi Awa pula ketiadaan Farhan membuatkan hidupnya kembali tenang .

   Kawan-kawan yang datang di majlis reunion hari itu juga langsung tidak campur tangan hal peribadi Awa dan juga Farhan. Mereka langsung tidak bertanyakan soal itu. Awa pun tak perlu pening kepala nak melayan karenah manusia yang jenis jaga tepi kain orang.Dia yakin yang kawan-kawannya itu memahami situasi yang di hadapi olehnya.

   “Cik Nurain Awatif?” panggil seseorang. Awa memandang wajah lelaki yang berdiri di hadapannya kala ini.

   “Ya saya. Kenapa ya?” Soal Awa dengan pelik apabila lelaki tersebut menghulurkan jambangan bunga rose pada Awa.

   “Ini ada bunga untuk Cik Nurain Awatif.” Jawab lelaki tersebut dengan senyuman.
    “Kali ni dari siapa pula?” Soal Awa dengan pelik. Dia kenal lelaki ini . Dari awal dia masuk kerja sampailah sekarang ada saja bunga yang dia terima.

    “Dari orang yang sama juga. Peminat rahsia Cik Nurain Awatif kot.” Jawab lelaki tersebut dengan selamba sambil senyum. Awa menurunkan tandatangan pada helaian kertas yang di hulurkan oleh lelaki tersebut.

    “Terima kasih ya.” Ujar Awa  sambil membalas senyuman lelaki tersebut. Sebaik saja penghantar bunga itu pergi Awa menilik bunga di hadapannya. Dia membaca kad yang ada di situ.

    Untuk Miss Blur yang sentiasa buat saya ketawa..

    Dari

    Encik K

    “Siapalah agaknya encik K ni. Pelik betul aku. Sejak aku masuk Aspirasi adalah yang hantar bunga. Dulu Farhan yang dengan Adam yang bagi bunga . Selepas dua orang tu muncul encik K ni pula. Aku rasa semua warna bunga rose yang dia bagi aku ada kot. Kalau tiap-tiap minggu bagi memang aku boleh buka kedai bunga dekat rumah tu nanti.” Bebel Awa sendirian.

      “Hai bunga kalaulah kau boleh bercakap dan bagitahu aku siapalah pengirim ini. Jangan-jangan kawan-kawan aku tak? Encik K ? Mesti nama dia bermula dengan huruf K ni.” Awa menongkat dagunya sambil melihat bunga tersebut. Setelah puas di tilik dia meletakkan jambangan bunga itu ke tepi.

    “Awa bunga dari Encik K lagi ke?” Soal Safi sewaktu singgah si meja Awa. Di tangannya pula sudah di keleknya beberapa buah fail yang bewarna putih.

  “Aaah Kak Safi. Bunga dari Encik K. Siapa agaknya Encik K ni ya Kak Safi. Awa nak juga tahu siapa orangnya dan apa motif dia hantarkan bunga dekat Awa. Pelikkan. Awa bukan kenal pun.” Jawab Awa sambil memandang wajah Safi.

   “Awa mungkin tak kenal dia tetapi dia kenal Awa. Manalah tahu kot-kot kawan Awa ke yang suka pada Awa dalam diam. Kita tak tahu.” Jawab Safi.

   “Entahlah Kak Safi , Awa pun tak tahu. Semoga satu hari nanti Awa akan tahulah siapa yang mengirimkan bunga ini.” Jawab Awa.

   “InsyaAllah. Lambat laun nanti Awa pasti akan tahu juga siapa orang yang mengirimkan bunga ini pada Awa. Kak Safi nak minta tolong Awa sikit ni. Tolong bagi fail ni pada Tuan Hadif bila dia masuk nanti.” Pesan Safi.

   “Oh fail ni eh? Ok nanti kalau bos dah masuk Awa bagi pada dia.” Jawab Awa dengan senyuman lalu menyambut fail tersebut lalu di letakkan di hadapannya.

   “Thanks Awa.” Ujar Safi sebelum berlalu meninggalkan meja kerja Awa. Safi terus melangkah masuk ke dalam bilik meeting. Dia terlibat dengan meeting kecil yang melibatkan team nya untuk menyiapkan kerja yang telah di arahkan oleh Hadif Fakhri. Awa meneruskan dengan kerjanya.

    “Nah ini yang kau mintak tadi.” Ujar Tasha yang muncul di meja Awatif lalu mencampakkan kertas A4 yang di minta oleh Awa. Tadi dia mencari kotak kertas A4 namun tidak di jumpai jadi dia bertanyakan kepada Tasha.

   “Terima kasih Kak Tasha.” Ujar Awatif dengan senyuman sewaktu mendonggakkan kepalanya pada Tasha. Mata Tasha ketika ini memandang pada jambangan bunga rose yang ada di tepi meja Awa.

   “Errmm.. Sama-sama. Ini bunga dari siapa pula?” Soal Tasha . Jarinya di tuju pada bunga rose tersebut.

   “Oh ini dari orang yang sama juga Kak Tasha. Awa pun tak tahu siapa yang mengirimkan bunga ini.” Jawab Awa . Tasha mencebik.

   Rasanya dalam seramai-ramai staff Aspirasi Tasha adalah orang yang sering kali bertanya itu ini apabila Awa menerima bunga tidak kiralah dari siapa pun. Apa yang Tasha bimbangkan jikalau bunga itu adalah pemberian Adam. Dia tidak boleh terima kalau melibatkan dengan Adam.

   Dengan selamba badaknya , Tasha mengambil kad yang berada di dalam jambangan tersebut lalu di baca tanpa meminta izin dari Awatif. Setelah membaca isi kandungan dalam kad tersebut dia meletakkan kembali ke tempat asal. Awatif hanya melihat saja tingkahlaku dari Tasha tanpa sepatah kata.

    Awatif merenung wajah Tasha dengan blur. Dia sendiri tidak mengerti mengapa Tasha berperangai begitu setiap kali dia dapat bunga dari seseorang. Apa yang di cari oleh Tasha pun Awa tidak tahu. Selepas itu Tasha terus melangkah ke mejanya. Awa hanya menggelengkan kepalanya. Makin hari makin pelik perangai Tasha.

    “Ermm siapa Encik K tu? Aku harap bunga tu bukan dari Adam.” Tasha berfikir sendirian.
    “Ada juga lelaki yang suka dekat minah blur tu. Buta agaknya mamat tu.” Tambah Tasha lagi sambil mengacau air di pantry. Semenjak Awa berada di Aspirasi otaknya hanya fikirkan pasal Awa saja. Dia memang anti sunggu dengan Awatif padahal Awa langsung tak ada buat salah mahu pun menyibuk halnya.

   Inilah sifat manusia dalam dunia ini ada saja yang tidak kena depan mata. Ada yang tak boleh tengok orang lain senang sikit. Dalam hati tu agaknya dah sarat dengan sifat cemburu dan irihati dengan orang lain.

   DATIN Khadijah menjenguk anak bujangnya yang berada di dalam bilik. Semenjak balik tadi Hadif masih belum turun. Sebaik saja mengetuk pintu bilik anak bujangnya itu dia mendengar suara Hadif yang sedang bernyanyi kecil.

   “Hadif boleh mama masuk.” Soal Datin Khadijah . Hadif terus berhenti menyanyi.
    “Ya mama masuklah. Pintu tak berkunci pun.” Jawab Hadif lalu duduk di birai katil dengan mengambil handphone nya lalu di buka games.

    “Amboi anak mama ni tak lapar ke? Mama dengar suara Hadif nyanyi tadi. Ada apa-apa ke hari ni?” Soal Datin Khadijah. Hadif tersenyum.

   “Ish mama ni mana ada Hadif nyanyi. Itu suara dekat laptop Hadif, tadi  pasang lagu. Papa mana mama?” Soal Hadif , sengaja nak alihkan topic.

   “Papa ada dekat bawah. Hadif buat apa terperap dalam bilik. Makanan malam dah terhidang. Jom turun makan.”

   “Hadif main game mama.” Sengih Hadif.

     “Main game ? Kamu ni Hadif mengalahkan si Syarif tau main game.” Datin Khadijah menggelengkan kepalanya sambil tersenyum.

    “Sudahlah tu mari turun makan.” Hadif meletakkan handphone di atas katil lalu bangun dan mengekori mamanya dari belakang. Hadif tersenyum gembira. Sejak dua menjak ni Hadif memang suka sangat tersenyum sorang-sorang. Entah apalah yang mencuit hatinya tu.

    Sebaik saja sampai di ruang tamu , Hadif ternampak sepupunya sedang menonton televisyen bersama Reen. Hadif terus mengukir senyuman.

   “Hayyan bila kau sampai?” Soal Hadif. Hayyan yang sedang memeluk bahu Reen ketika itu menoleh pada Hadif.

    “Aku baru je sampai. Kau buat apa dekat atas?” Soal Hayyan sewaktu Hadif duduk di sofa. Datin Khadijah sudah pun berlalu ke dapur.

   “Aku tak ada buat apa pun. Korang sihat?” Soal Hadif dengan teruja. Dia melihat wajah Reen yang semaki hari semakin berseri tambah-tambah sejak berbadan dua ni.

   “Alhamdulilah kami sihat.” Jawab Hayyan. Reen tersenyum manis di samping suaminya.
   “Wah bila due date Reen ni?” Soal Hadif apabila matanya melorot ke perut Reen.

     “InsyaAllah lagi dua bulan lagi.” Jawab Reen. Hadif tersenyum sambil menganggukkan kepalanya.

    “Reen nanti berpantang di rumah mama ok. Biar mama jaga Reen.” Ujar Datin Khadijah yang muncul di situ.

   “Mestilah mama. Reen nak berpantang dekat mana lagi kalau bukan dekat sini. Opah pun sudah tiada lagi. Reen hanya ada keluarga mama saja .” Jawab Reen.
    “Sayang janganlah sedih. Abang tahu sayang masih rindukan opah .” Hayyan mengenggam erat tangan isterinya.

    “Memanglah Reen rindukan opah abang. Opah tak sempat nak tengok cicit dia kan bang.” Ujar Reen lagi. Hayyan terus memeluk bahu isterinya dengan erat.

   “Sabar Reen. Kita doakan opah di tempatkan di kalangan orang yang beriman dan soleh. Mak Dah tak dapat tengok cicitnya pun tak apa yang penting dia tahu yang dia akan dapat cicit nanti. Sudahlah mari kita makan malam. Papa kamu tu dah tunggu dekat meja makan. Bukan main lagi dia tunggu nak makan dekat meja tu. Jom.” Ujar Datin Khadijah. Reen menoleh pada mamanya sambil tersenyum.

   Selepas itu mereka bertiga terus bangun dan membuntuti Datin Khadijah dari belakang. Reen berjalan sambil berpimpin tangan dengan suaminya. Hayyan memang menjaga Reen sebaik yang mungkin . Arwah opahnya sempat menitipkan pesanan terakhir supaya jagakan Reen dan lindungi Reen.

   Opahnya pergi kerana sakit tua. Seminggu dia terlantar di hospital apabila darahnya tinggi dan kencing manis juga makin kronik. Reen yang menjaga opahnya sakit di hospital di kala itu walaupun dirinya tidak sihat kerana alahan namun Reen gagahi juga menjaga opahnya. Makin melimpah ruah kasih sayang Hayyan kepada isterinya itu.

   “Banyaknya mama masak malam ni.” Tegur Hadif apabila melihat beberapa jenis lauk yang berada di atas meja makan.

   “Mestilah banyak Hadif. Bila mama kamu tahu yang Hayyan dengan Reen nak datang ke mari dia mulalah masak banyak.” Jawab Datuk Ismail. Datin Khadijah mencubit manja lengan suaminya.

   “Abang ni mulalah nak kenakan Ijah. Sekali sekala anak menantu datangkan. Reen mama ada masakkan lauk kegemaran Reen .” Ujar Datin Khadijah lalu menghulurkan lauk asam pedas ke tangan Reen. Sebaik saja terpandangkan asam pedas Reen sudah menelan air liurnya berkali-kali.

   “Reen memang suka asam pedas yang mama buat ni . Sedap sangat. Terima kasih mama.” Jawab Reen dengan senyuman.

    “Haa lauk asam pedas ni la yang dia nak makan sangat masa awal-awal mengandung. Dalam seminggu mesti nak kena ada lauk ni atas meja kalau tak mama merajuklah Reen ni tak dapat makan asam pedas.” Hayyan mengusik isterinya.

   “Ish abang ni  mana ada Reen merajuk.” Tingkah Reen lalu mencucuk pinggang suaminya. Mereka yang ada di situ melihat telatah Reen yang mengetap bibir dengan geram sambil memandang wajah Hayyan.

   “Hayyan dah mulalah tu nak mengusik Reen. Pedulikan dia Reen. Marilah kita makan. Sejuk pula lauk ni semua tak sedap pula.”  Datin Khadijah bersuara lagi. Selepas Hadif membacakan doakan makan mereka sekeluarga mula menjamu selera.

   JAM di dinding sudah pun berginjak ke angka sebelah lima puluh tujuh minit malam. Awa mendengar namanya di panggil sewaktu dia sedang sibuk melihat Running Man. Awa mengerutkan dahinya.

   “Siapa pula yang panggil aku malam-malam ni. Akid dah masuk tidur tadi. Mummy atau daddy yang panggil ni?” Soal Awa sendirian. Dia menekan butang pause di laptopnya sebelum menadah semula telinganya untuk mendengar suara yang memanggil namanya tadi.

   “Awa turun sekejap.” Kedengaran pintu bilik Awa di ketuk dan juga suara mummy nya.
   “Kenapa mummy?” Soal Awa dengan pelik.

   “Jangan banyak tanya, turun bawah sekejap. Mummy ada hal nak cakap sikit. Turun sekarang ya.” Pesan Puan Fauziah sebelum melangkah menuju ke tingkat bawah. Awa yang berada di dalam bilik menggarukan kepalanya. Rambutnya yang panjang terus di kepit sebelum bangun dan menuju ke pintu.

   “Haish apasal pula gelap gelita je dekat bawah ni? Mummy kata dia ada dekat bawah.” Awa menuruni anak tangga dengan perlahan-lahan.”

   “Mummy.. Daddy… Akid… Kenapa gelap ni? Mummy dekat mana ?” Awa memanggil ahli keluarganya itu. Matanya melilau mencari kelibat mummy nya dalam gelap. Jam di dinding sudah berbunyi menandakan pukul dua belas .

    “Happy birthday to you .. Happy birthday to you… Happy birthday to Awa… Happy birthday to you.” Kedengaran lagu hari jadi yang di nyanyikan oleh ahli keluarganya. Awa melihat wajah keluarganya melalui biasan cahaya lilin yang menyinari keknya.

   Awa tergamam seketika sebelum lampu ruang itu dibuka oleh Akid. Dia melihat wajah mummy , daddy dan juga Akid silih berganti.

   “Happy birthday sayang.” Ujar Puan Fauziah sambil mendekati anak gadisnya. Dia memeluk Awa lalu menghadiahkan kucupan di pipi anaknya itu.

   “Kak Awa cepat tiupkan lilin tu.” Ujar Akid. Kek di pegang oleh daddynya .Awa yang masih kebingungan dan blur ketika itu hanya menurut saja . Dia meniup lilin yang bercahaya di depan matanya.

   “Hari  ini hari lahir Awa ke?” Soal Awa dengan blur. Sah Awa lupa lagi tarikh lahirnya. Puan Fauziah dan suaminya sudah masak dengan karenah Awa. Tiap-tiap tahun Awa mesti lupa hari lahirnya.

   “Mummy daddy tahun ni pun Kak Awa lupa lagi tarikh lahir dia. Ish Ish Ish.” Ujar Akid sambil menggelengkan kepalanya. Awa menggarukan dahinya sambil berfikir sejenak.

Bersambung...

NotaTersepit : Tiada apa yang harus di katakan melainkan ucapan Alhamdulilah.. :)



4 comments:

  1. Dear Ayra, thank u 4 this n3! Awa ada secret admirer? Ini dah bagus...kalau En. Bos yg jadik peminat rahsia Awa, mmg sesuai sgt. Tapi jgn rahsia2 sgt, takut org lain kebas pulak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe.. mekasih Ida. Mungkin encik bos mungkin juga tidak. Tunggu jawapannya nanti.:)

      Delete

Tq sudi komen.:D