SELAMAT DATANG KE BLOG AYRA ZAHRA.TERIMA KASIH KEPADA MEREKA YANG SUDI MELAWAT KE BLOG INI.SEBARANG COPY PASTE TIDAK DIBENARKAN SAMA SEKALI.THANKS

Followers

Thursday, March 13, 2014

[E-NOVEL] : ALAHAI MISS BLUR BAB 21

Assalamualaikum u ollsss...

Sambungan kisah Awa dan Hadif. Dalam bab ni Hadif demam selsema. Tengok apa Awa buat dekat bos kesayangan dia.Mekasih singgah dan baca ya :D


                                        



BAB DUA PULUH SATU




     HADIF Fakhri baru saja keluar dari bilik mesyuarat bersama client Aspirasi dari Singapura. Awatif pula mengekori bosnya dari belakang. Kepala Hadif sedari tadi lagi berdenyut-denyut namun di tahankan. Hidungnya pula sudah beberapa kali bersin. Hadif terus masuk ke dalam biliknya. Awa memandang bos dengan pelik. Dia melihat keadaan bosnya sepanjang di dalam bilik mesyuarat tadi. Matanya kerap memandang bosnya yang asyik mengelap hidungnya dengan tisu.

    “Bos aku selsema . Kasihannya.” Awa berhenti di mejanya sambil melihat pintu bilik Hadif. Dia kemudiannya membuka laci meja dan membawa keluar penadol. Dia menilik seketika pada ubat panadol yang berada di tangannya. Awa bergegas melangkah menuju ke pantry untuk mengambil segelas air masak untuk Hadif .

   Selepas itu barulah Awa bergerak menuju ke bilik bosnya. Dia mengetuk pintu dengan perlahan. Selepas mendapat arahan masuk barulah Awa masuk.

   “Bos, ini saya bawakan air dengan ubat panadol. Saya tak ada ubat lain. Lepas ni bos pergi klinik ye? Hidung bos dah merahlah.” Ujar Awatif sewaktu berada di depan meja Hadif. Dia melihat bosnya sedang duduk bersandar di kerusi sambil mengelap hidung dengan tisu.

  “Thanks Awa. Balik office nantilah saya jumpa doktor.” Jawab Hadif lalu mengambil ubat panadol dari Awa. Dia kemudiannya menelan ubat panadol tersebut sebelum di tolak dengan air masak. Suara Hadif juga sudah berubah.

   “Kalau bos mengantuk tidurlah eh dulu. Saya akan pastikan tak ada orang ganggu bos hari ni.” Tambah Awatif lagi.

    “Rasanya saya tak boleh tidur kot. Hidung saya tersumbat.” Jawab Hadif dengan selamba. Dia bersandar di kerusi sambil memandang Awatif.

    “Hidung tersumbat?” Soal Awatif sambil menggarukan kepalanya di sbealik tudung. Hadif hanya menganggukkan kepalanya.

    Hidung tersumbat nak buat macam mana? Soal Awa sendirian di dalam hatinya.
    “Habis tu nak buat macam mana bos?” Soal Awa dengan blur.

    “Macam mana apa?” Soal Hadif dengan kerutan di dahi.
 “Pasal hidung bos tersumbat tu la.”

 “Sekejap lagi okeylah tu.” Jawab Hadif dengan selamba.
  “Kalau bos tak selesa saya tahu nak buat macam mana nak kasi hidung bos tu clear balik.” Awa tersengih. Hadif memandang dengan Awa sambil berfikir.

   “Macam mana?” Soal Hadif.

    “Apa susah bos kita guna vacuum je la sedut. Saya yakin lepas tu hidung bos dah tersumbat lagi.” Awa memberikan cadangan dengan senyuman manis lagi. Hadif merenung setiausahanya itu.

   “Apa awak kata? Vacuum hidung saya. Awak ingat dalam hidung saya ni ada debu ke?” Soal Hadif. Apa punya setiausaha si Awa ni bagi cadangan yang tak masuk akal langsung. Adoyai masak kau Hadif nak layan karenah Awatif ni. Gerutu Hadif sendirian.

   “Oh tak boleh guna vacuum eh?” Soal Awa sambil menggarukan dahinya.
    “Kalau awak selsema dan hidung awa tersumbat apa yang awak buat?” Soal Hadif . Awa terdiam seketika dan berfikir. Dia cuba ingati balik apa yang dia lakukan ketika dia selsema.

   “Haaa bos saya tahu dah. Minyak angin.” Jawab Awatif lalu berlari keluar dari bilik Hadif dan menuju ke mejanya. Dia membuka laci meja satu persatu mencari minyak angin. Apabila dia terjumpa botol minyak angin terus bibirnya mengukir senyuman lalu dia berlari semula ke bilik Hadif.

   “Nah bos. Gunalah minyak ni ya.” Ujar Awa lalu menghulurkan minyak angin tersebut ke tangan Hadif.

   “Thanks. Awak boleh sambung kerja dulu. Jangan bagi sesiapa ganggu saya hari ini.” Arah Hadif.

   “Okey bos.” Awa meninggalkan Hadif. Dia keluar dan terus menuju ke mejanya untuk menyambung kerja.

    “Awa Awa kenapalah selalu blur. Sejak dia ada dekat pejabat ni aku rasa aku ni dah jadi orang lain.” Luah Hadif sambil memicitkan kepalanya. Hadif memejam matanya. Kepalanya sudah pening matanya pula sudah memberat ketika ini. Dengan mudah sekali Hadif terlelap di kerusinya.

     Tasha melangkah menuju ke meja Awa. Di keleknya fail bersama. Dia mahu menghantarkan report yang di buat olehnya kepada Hadif.

    “Kak Tasha nak ke mana tu?” Sapa Awatif sewaktu melihat Tasha melintasi mejanya. Tasha memberhentikan langkahnya dan menoleh ke belakang.

    “Kau tak nampak ke aku nak pergi bilik Tuan Hadif. Ada masalah ke?” Soal Tasha dengan angkuh sekali.

   “Erkk jumpa bos? Sorry la Kak Tasha. Bos tak nak di ganggu. Dia selsema sikit tadi dia dah pesan pada Awa yang jangan benarkan sesiapa ganggunya hari ini. Kalau Kak Tasha nak hantar report tu letak saja dekat meja Awa. Bila bos keluar sekejap lagi Awa bagi pada dia eh?” Ujar Awatif sambil memandang Tasha.

   “Tak nak di ganggu? Dia yang suruh aku siapkan report ni sebelum petang. Aku dah siap ni dia tak nak aku ganggu pula?” Soal Tasha dengan gaya tidak puas hati.

    “Yup Kak Tasha. Awa pun tak boleh nak masuk. Dia tak izinkan. Kita bagi dia rehat. Sekejap lagi bos keluarlah.” Jawab Awatif sambil tersenyum. Dia yakin yang Hadif sudah terlena. Dia tahu bosnya tahan sejak dari bilik meeting lagi. Tasha menarik nafasnya dengan dalam. Dia kemudiannya melangkah dan mendekati meja Awatif.

    “Nah nanti bagi pada dia report ni. Ingat tahu. Kau jangan tak ingat dan blur pula.” Arah Tasha dengan serius. Awatif tersenyum lalu menganggukkan kepalanya sambil menyambut fail tersebut lalu di letakkan di atas mejanya.

   Selepas itu Tasha terus berlalu menuju ke mejanya namun sampai saja di pertengahan jalan Tasha berhenti seketika dan menoleh pada Awatif yang sedang leka membuat kerja. Tasha kemudiannya tersenyum sinis.

   ADAM berjalan masuk ke dalam Aspirasi. Di tangannya pula si bawakan kek secret recipe .Dia mahu hadiahkan pada Awa. Adam tahu Awa memang suka dengan makanan. Sewaktu Adam memberikan dia bunga waktu hari lahir Awa , dia sudah merungut sebab bunga tak boleh makan dan tak boleh mengenyangkan perutnya.

   “Wah Adam kau belikan kek untuk siapa tu?” Soal Aiman apabila melihat Adam meletakkan  kotak  kek secret recipies di atas mejanya. Adam sudah tersenyum penuh makna.
   “Aku nak bagi dekat Awa.” Jawab Adam dengan jujur. Aiman ternganga.

   “Kau ni dah teruk sangat aku tengok. Kalau betul kau dah angau dekat Awa tu baik kau bagitahu perasaan kau tu. Jangan simpanlah bro. Kalau Awa tu tak ada perasaan dekat kau tak ke kau kecewa nanti.” Adam memandang Aiman dengan senyuman.

   “InsyaAllah Awa tak akan kecewakan perasaan aku. Aku akan cuba untuk luahkan perasaan aku pada dia nanti. Kau janganlah bimbang .” Jawab Adam dengan yakin. Amboi Adam jangan terlalu yakinlah. Bukan mudah untuk mendapatkan cinta Awatif.

   “Eh kau ada nampak tak Awa ke mana? Dia tak ada pun dekat meja dia.” Soal Adam lalun mencari kelibat Awa namun tiada di situ. Ke mana pula Awa pergi ni? Desis hatinya.
   “Dia keluar lunch tadi maybe dia tak masuk lagi la kot. Sekejap lagi dia lalu juga depan meja kau kan. Sabar je la.” Ujar Aiman dengan selamba.

    Awa menekan butang lif . Dia baru saja balik dari makan tengahari bersama Safi. Hari ini Awa menemani Safi makan. Sejak Safi di sahkan mengandung ni dia memang kuat makan. Ada saja yang dia mengidam. Hari ni mengidam nak makan laksa , semalam nak makan nasi kukus  esok entah apa pula yang di minta oleh Safi.

   “Sorry la Awa sebab Kak Safi dah banyak menyusahkan Awa minggu ni. Awa terpaksa temankan Kak Safi pergi makan tengahari.” Ujar Safi sewaktu pintu lif terbuka.

   “Tak apalah Kak Safi. Awa pun tak ada kawan. Kalau dapat makan tengahari dengan Kak Safi hari-hari pun Awa tak kisah. Diorang manalah nak makan sekali dengan Awa . Masing-masing tiba waktu lunch mulalah tak ada.” Jawab Awa pula.

   “Diorang memang macam tu Awa, tambah-tambah kalau yang dah kahwin. Waktu makan tengahari memang keluar makan dengan suami tak pun dengan kawan-kawan sepejabat. Ada yang rumah berdekatan sini pergi ambil anak dari sekolah. Biasalah Awa.” Tambah Safi pula. Awa menganggukkan kepalanya.
   “Kak Safi pun tak lama lagi nak dapat baby juga.” Sengih Awa. Safi memandang ke tangan Awa. Dia melihat ada bungkusan yang di bawa balik oleh Awa. Dia langsung tidak perasan tadi.

   “Awa beli apa tu?” Soal Safi dengan pelik. Awa melihat ke arah plastik yang di pegang olehnya.
   “Oh yang ni? Awa belikan untuk bos. Kasihan dia demam.Waktu Kak Safi berhenti dekat farmasi tadi Awa belikan ubat untuk bos.” Jawab Awa. Safi menepuk bahu Awa.

   “Bagusnya. Awa memang setiausaha dia yang perihatin.” Jawab Safi. Dia akui Awa merupakan pekerja yang berdedikasi walaupun dia selalu blur. Sebaik saja sampai di ruang legar pejabat, Awa dan Safi terus melangkah menuju ke meja masing-masing.

   “Awa.. Sini sekejap.” Adam sudah memanggilnya. Awa menoleh dan mengerutkan dahinya.
   “Ada apa Adam?” Soal Awa.

   “Ini untuk Awa. Adam tahu Awa suka makan jadi Adam belikan kek ini untuk Awa.” Jelas Adam lalu menghulurkan kek tersebut pada Awa.

   “La buat susah je. Terima kasih. Sekejap lagi Awa letak dekat pantry kita makan  dengan Kak Safi dan Kak Tasha sekali ya. Awa pergi dulu ya. Awa nak jumpa bos sekejap.” Tingkah Awa lalu melangkah pergi.

   “Erkk Awa.. Itu kek untuk Awa bukan untuk orang lain.” Ujar Adam namun ketika itu Awa langsung tidak mendengar kerana suasana ketika itu agak bising sedikit.

   Sebaik saja meletakkan kek yang di berikan oleh Adam di atas mejanya, Awa terus bergegas masuk ke dalam bilik bosnya. Awa mengetuk pintu dengan perlahan-lahan namun tiada sahutan. Awa menolak pintu dengan perlahan-lahan dan melihat Hadif yang masih lagi terlena di kerusinya.

   “Alahai comelnya rupa bos aku tidur ni.” Sengih Awa sewaktu menutup pintu bilik Hadif. Awa merapati meja Hadif .Setibanya di depan Hadif , Awa menilik wajah bosnya itu.  Dia menarik kerusi di hadapan bosnya dengan perlahan-lahan lalu duduk sambil menongkat dagu dan melihat segenap wajah Hadif Fakhri.

   Hadif mengeliat kecil namun matanya masih lagi terpejam rapat. Awa masih lagi merenung Hadif dengan senyuman manis. Dia bagaikan terpukau dengan wajah lena Hadif ketika ini. Dengan berat sekali Hadif membuka kelopak matanya. Sebaik saja matanya terbuka , Hadif terperanjat melihat Awa yang berada di depannya sambil menongkat dagu.

   “Yang Awa tenung muka saya tidur pasal apa?” Soal Hadif lalu membetulkan duduknya.Awa tersengih.

   “Comellah muka bos bila tidur .”
    “Banyaklah awak punya comel. Ini berapa lama awak tenung muka saya ni?” Soal Hadif .Malu pada Awa. Belum pernah lagi ada orang menilik wajahnya ketika tidur. Hadif menggarukan dahinya.

   “Baru je bos. Sebenarnya bos waktu keluar makan tengahari tadi saya ada belikan bos makanan sikit. Bos makan tahu nanti sakit perut pula. Ini saya ada belikan ubat sekali . Bos boleh ke depan sikit tak?” Soal Awa sambil menggamit Hadif untuk dekat .

   “Kenapa?” Soal Hadif dengan pelik.

    “Ish bos ni banyak songeh macam adik saya.” Rungut Awa lalu bangun dan mendekati Hadif. Dengan selamba badaknya Awa meletakkan tangannya ke dahi Hadif.

   “Panas ni bos. Errmm ini saya ada belikan juga kool fever.” Ujar Awatif lalu membawa keluar kotak kool fever dan dengan selamba badaknya si Awa ni menampalkan kool fever tersebut ke dahi Hadif. Terperanjat Hadif dengan perbuatan Awa.

   “Bos makan eh. Saya keluar dulu. Kalau bos nak apa-apa jerit je eh. Jerit macam ni. Awa sini sekejap.” Kemain lagi Awa memberikan arahan. Hadif hanya menggelengkan kepalanya. Awa terus melangkah keluar.

   “Macam-macamlah si Miss Blur ni.” Ujar Hadif sambil meraba dahinya dengan senyuman. Hadif kemudiannya membuka bungkusan yang Awa letakkan tadi.

   “Bagus betul ada setiausaha seperti Awa ni.” Sengih Hadif lagi. Ya memang tidak di nafikan Awa adalah setiausaha yang menyenangkan hatinya.  Amboi bukan main senyuman di bibir Hadif tu haaa. Sukalah tu .

   Tasha melihat Awa membawa kotak kek secret recipe ke pantry. Safi juga turut berjalan seiringan dengan Awa. Tasha bangun dengan perlahan-lahan lalu melangkah menuju ke pantry.

   “Rezeki kita Kak Safi hari ni. Adam bagi kek pula.” Ujar Awa lalu membuka kotak kek tersebut. Dia melihat chocolate Indulgence . Salah satu kek kesukaan Awa.

   “Wah coklat indulgence. Sedapnya Awa. Adam tu sebenarnya sukakan Awa .” Usik Safi. Awa tayang muka blur.

     “Awa nak bagi kek untuk bos sikit. Kak Safi potonglah la eh. Sekejap lagi Awa datang lagi.” Ujar Awa. Tasha memerhati si sebalik dinding. Hatinya sakit apabila mendengar nama Adam lagi.
    Awa melangkah sambil membawa kek yang berada di dalam piring serta garfu untuk di berikan kepada bosnya. Sewaktu keluar dari pantry Awa bertembung dengan Tasha.

   “Kak Tasha dekat pantry ada kek. Adam yang bagi. Jangan lupa makan ya. Awa nak bagi dekat bos jap.” Pelawa Awa dengan senyuman . Tasha pula membuat senyuman plastik biarkan hatinya ketika ini tengah panas.

   “Erk Awa nak bawa ke mana tu?” Soal Adam dengan tiba-tiba. Dia bertembung dengan Awa sewaktu  di pertengahan menuju ke pantry.

   “Awa nak bagi dekat bos sikit. Yalah. Kek tu kan besar jadi bolehlah kita bagi sikit sorang makan ya tak? Adam pergilah ambil dekat pantry ya.” Jawab Awa lalu berlalu. Adam menghela nafasnya dengan berat.

   “Mengapa Hadif yang dapat bukan aku yang dapat kek yang di potong oleh Awa?” Soal Adam sendirian . Dia hanya mampu melihat Awa yang sudah pun melangkah masuk ke dalam bilik Hadif Fakhri.
 
 
bersambung...

NotaTersepit: Misi bulan ni dapat siapkan banyak bab kalau boleh. Dalam pada itu juga sama-samalah kita terus berdoa untuk MH370. Usaha, Doa dan Tawakal. Allah Maha Mengetahui Yang Tersurat Dan Tersirat.



8 comments:

  1. Dear Ayra...really love this n3! Sweetnya Awa pd Hadif.....kalau mcm ni mmg boleh cair Hadif pd Ms. Blur kita ni. So, hopefully lepas ni ada la progress kat dorang nye relationship ye!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mekasih Ida.Teruskan menunggu sambungannya ya. :D

      Delete
    2. best ceritanya tak sabar nak tunggu bab seterusnya ..harap2 dapat dibukukan ..

      Delete
    3. Saidatul. Terima kasih sudi singgah dan baca. Manuskrip ni masih dlm progress lagi. InsyaAllah bulan 4 atau 5 baru siap kot. :)

      Delete
  2. Awa sweet jer...suka sangat...sambung lg ek...cepat2 ok...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salmi : Hehehe. Terima kasih.Tunggu sambungannya nanti ya :D

      Delete

Tq sudi komen.:D