SELAMAT DATANG KE BLOG AYRA ZAHRA.TERIMA KASIH KEPADA MEREKA YANG SUDI MELAWAT KE BLOG INI.SEBARANG COPY PASTE TIDAK DIBENARKAN SAMA SEKALI.THANKS

Followers

Thursday, March 27, 2014

[E-NOVEL] : ALAHAI MISS BLUR BAB 25

Assalamualaikum u ollsss..


Sambungan AMB untuk hari ni sambungan yg cookie demam tu , ada kisah Tasha sikit dan juga kisah Akid yang takut pada cookie.Mekasih singgah dan baca :D


                                           
                                              


BAB DUA PULUH LIMA


    TASHA berjalan ke hulu- hilir . Panas betul punggungnya hari ni apabila tidak nampak Awa di pejabat. Dia menilik jam di tangan sudah pun berginjak ke angka sepuluh setengah pagi namun kelibat Awa masih lagi tidak kelihatan. Jangan-jangan Awa ni MC tak.Desis hatinya.

   Hai cik Tasha sejak bila pula kau ambil berat pasal Awatif? Kata benci tak suka tapi menyibuk nak ambil tahu. 

   Tasha melirikkan matanya ke meja Adam. Dia melihat Adam tengah khusyuk menguruskan kerjanya. Pasti Adam sudah tahu ke mana Awa pergi.Kalau tidak mana mungkin Adam boleh relax sebegitu rupa tanpa melihat Awa di depan matanya. Fikir Tasha lagi.

   “Buang masa sajalah kau fikirkan hal Awa dan Adam ni Tasha. Banyak benda lagi yang kau boleh buat.” Omel Tasha  memarahi dirinya sendiri.

   “Eh Tasha kau ni dah kenapa aku tengok ke hulur ke hilir. Ada yang tak kena ke? Pening mata aku tengok tau.” Tegur Safi . Tasha menoleh dan tersenyum pada Safi.

  “Mana ada aku ke hulu hilir Safi. Aku cari barang aku je. Sorry kalau buat mata kau berpusing-pusing. Kau tak pergi check up ke hari ni?” Soal Tasha.

  “Check up esoklah bukan hari ni. Esok aku masuk pejabat lambatlah sikit.” Jawab Safi sambil tersenyum. Dia berjalan menuju ke mejanya .

   “Eh Reen dah bersalin ke belum?” Soal Tasha lagi sebaik saja teringat pada teman dia yang pernah bekerja di Aspirasi dahulu yang di mana pernah memegang jawatan sebagai setiausaha Hadif Fakhri.

   “Belum lagi. Dia tengah sarat dah sekarang ni. InsyaAllah kalau dia bersalin nanti aku inform dekat kau. Alhamdulilah Reen bahagia bersama Hayyan.Orang kata tak kenal maka tak cintakan. Itulah cinta Hayyan dan Reen. Kalau di ikutkan Reen kahwin dengan Tuan Hadif tapi jodoh dari Allah tu sukar kita jangkakan. Kita hanya boleh merancang tapi Allah yang menetukan segala-galanya.” Terang Safi lagi. Tasha menganggukkan kepalanya.

   “Safi aku nak tanya ni. Kau ada nampak Awa tak pagi ni. Aku tak nampak pun dia masuk pejabat lagi hari ni. Dia MC ke?” Soal Tasha sewaktu menoleh pada Safi .

    “Yang tu aku tak pasti. Mungkin juga dia  MC tak pun mungkin dia lewat masuk office hari ni. Kenapa?” Soal Safi dengan pelik.

    “Saja je tanya. Ya la kalau tak pagi-pagi dah dengar suara budak blur tu.” Jawab Tasha dengan selamba.

   “Tasha tak baik tau kau panggil dia budak blur. Dia ada namalah.” Tegur Safi. Dia tidak suka Tasha memanggil Awa dengan panggilan budak blur. Ya dia tahu Awa seorang yang blur tetapi tidak perlulah memanggil budak blur. Tasha mencebik.

   “Awa kenapa lambat hari ni?” Soal Adam sewaktu menahan Awa yang sedang melintasi mejanya. Awa berhenti melangkah lalu memandang Adam.

   “Awa ada hal kejap tadi. Awa pergi sambung kerja dulu. Kasihan bos .” Jawab Awa lalu mempercepatkan langkah menuju ke mejanya. Sebaik saja dia meletakkan tas tangannya , Awa terus bergegas menuju ke dapur untuk membuatkan air kopi untuk bosnya.

   Adam melihat Awa berjalan menuju ke pantry. Dia tahu Awa menyediakan air kesukaan Tuan Hadif.  Awa seakan-akan menjauhkan diri darinya, mungkin Awa tidak selesa dengannya selepas dia meluahkan perasaan terhadap Awa tempoh hari.

   “Good morning bos. Sorry saya lambat hari ni. Ini air untuk bos.” Ujar Awa sebaik saja masuk ke bilik Hadif.

   “So macam mana dengan cookie?” Soal Hadif sewaktu mendongakkan kepalanya.
    “Alhamdulilah cookie demam sikit je. Dua tiga hari nanti baiklah dia. Terima kasih ya bos bagi saya masuk lambat hari ni.” Awa tersenyum manis pada Hadif Fakhri. Sesiapa saja yang melihat senyuman Awa pasti turut tersenyum. 

   “Baguslah kalau begitu.” Jawab Hadif lalu menyambung semula kerjanya.
   “Bos saya keluar dulu ya.” Awa meminta diri . 

   “Okey. Thanks buatkan saya kopi ni.” Balas Hadif . Awa tersenyum lagi dan melangkah keluar dari bilik Hadif.

   “Hey budak blur , kau ke mana hah masuk pejabat lambat. Hey kau ni kan tak ada disiplin ke masuk kerja lambat. Kau ingat office ni kau yang punya? Macam tu?” Soal Tasha sambil bercekak pinggang di meja Awa. 

   “Kenapa Kak Tasha cari Awa ke?” Soal Awatif . Awa terkejut apabila di sapa oleh Tasha. Dia tengah ralit melihat dokumen yang harus dia periksa ketika itu.

   “Aku nak cari kau? Tak ada maknanya. Kau ingat kau tu orang penting ke dekat pejabat ni?” Soal Tasha.  Jelas sekali Tasha memang tidak menyukai Awatif.

   “Mestilah saya penting. Kalau Awa tak penting dekat Aspirasi ni kesianlah dekat bos kita tu.” Jawab Awa dengan selamba. Tasha mengigit bibirnya dengan geram.

   “Huh menjawab pula. Aku nak bagi amaran dekat kau. Jangan sesekali kau mendekati Adam . Kau faham tak arahan aku ni. Jangan sampai aku lakukan sesuatu pada kau.” Tasha cuba mengugut Awa . Bertaut kening Awa. Tasha terus meninggalkan Awa yang sedang menayangkan muka blurnya.

   “Kak Tasha ni asyik moody saja. Pelik betullah aku dengan dia ni. Moodnya memang tak menentu agaknya. Selalunya kalau orang moody macam tu dia tengah period tapi tak kan dia period sebulan kot. Hari-hari aku tengok rupa dia macam tu. Selalu tayang muka tak puas hati. Adam .. Adam .. Adam. Aku tak nak Adam lah. Pelik betul aku dengan perempuan ni.” Bebel Awa dengan perlahan. Awa menggelengkan kepalanya sebelum menyambung meneliti kerja di hadapannya.

   SEBAIK saja menutup pintu kereta daddy nya Awa terus berlari masuk ke dalam rumah. Dia mahu melihat keadaan kucing kesayangannya itu. Keadaan Awa bekerja di pejabat hari ni pun tidak tenang kerana hatinya gelisah memikirkan tentang kesihatan cookie. 

   “Cookie.. Cookie.. Mummy dah balik.” Jerit Awa lalu meletakkan tas tangannya di meja makan sebelum berlari dan menuju sangkar cookie. Dia melihat cookie yang masih terbarig. Dengan pantas Awa mendapatkan cookie. Dia kemudiannya membawa keluar cookie dari sangkar dan mendukung cookie menuju ke ruang tamu.

   “Anak mummy okey ke?” Soal Awa pada cookie. Dia memegang cuping telinga cookie. Selepas itu kedengaran suara cookie.

   “Meow.. Meow..” Awa memandang cookie dan menarik nafas lega.

   “Alhamdulilah cookie dah baik sikit dari pagi. Mummy risau tau. Mummy sayangkan cookie.” Awa mengusap kepala cookie. Pada ketika itu juga cookie memandang ke wajah Awa. Cookie seakan-akan memahami yang tuannya itu begitu risaukannya.

   “Cookie nak makan tak? Jom mummy bagi cookie makan dan juga minum susu eh? Lepas tu mummy bawa naik atas .” Awa bercakap dengan kucingnya lagi dengan senyuman. Encik Fathudin yang melihat kerenah anaknya menggelengkan kepala saja. Dia tahu Awa memang sayangkan cookie. Itulah teman baiknnya.

   “Awa janganlah risau. Balik dari klinik pagi tadi cookie dah sihat sikit. Ingat pesanan daddy jangan terlalu sayangkan cookie Daddy takut kalau apa-apa berlaku pada cookie nanti Awa tak boleh terima . Ingat tu.” Tegur Encik Fathudin.

   “Yes daddy Awa faham. Daddy jangan risau.” Jawab Awa. 

    “Good. Lepas ni pergi mandi nanti kita berjemaah sama-sama solat maghrib. Daddy nak naik dulu.” Ujar Encik Fathudin lagi sebelum meninggalkan Awa di ruang tamu.

   “Okey daddy.” Jawab Awa lalu bangun dan menuju ke dapur untuk memberikan cookie makan.
     Selepas makan malam , Akid masuk ke biliknya untuk menyiapkan homework. Tahun ini dia perlu bekerja keras untuk berjaya dalam SPM . Malam ini dia perlu siapkan dua subjek di mana melibatkan subjek biologi dan juga kimia. Akid memang pelajar yang pintar . Kalau dulu sewaktu dia menduduki PMR dia telah berjaya memperolehi 8A.

     Akid mengeliat kecil. Di angkat kedua belah tangannya ke atas. Kakinya pula di lunjurkan ke bawah meja. Lenguh duduk bersila di atas kerusi. Sewaktu meletakkan kakinya ke bawah Akid merasa pelik kerana ada objek yang berbulu-bulu di rasai oleh tapak kakinya. 

   “Eh mummy letak permaidani baru ke dekat bawah meja ni?” Soal Akid dengan pelik. Dia merasakan sekali lagi bulu-bulu di kakinya. Pada mulanya Akid membiarkan saja . Dia ingatkan bulu permaidani namun sewaktu dia ingin menyambung semula menyiapkan kerja rumah dia merasakan yang ibu jarinya di gigit manja sekali. Akid sudah merasa pelik. Dia dengan perlahan-lahan mengintai ke bawah meja.

   “Kak Awa….” Jerit Akid dengan lantang sekali.

    Awa yang berada di dalam biliknya sedang menonton cerita online di laptopnya terus terperanjat mendengar Akid menjerit.

     “Apa kena pula dengan si Akid ni? Menjerit tak tentu pasal.” Soal Awa sendirian.Sekali lagi dia mendengar Akid menjerit memanggil namanya. Dengan bermalasan sekali Awa bangun dari kerusinya lalu melangkah keluar dan menuju ke dalam bilik adiknya yang terletak bersebelahan dengan bilik tidurnya.

   “Akid apahal ni menjerit macam orang nampak hantu ni? Kak Awa nak tengok cerita pun tak senanglah.” Dengan selamba Awa menegur Akid sambil bersandar di pintu bilik Akid.

   “Banyaklah Kak Awa punya hantu. Kak Awa bagi cookie masuk sini kenapa. Cepat ambil cookie dia gigit jari Akid. Baik Kak Awa ambil cepat.” Tingkah Akid sewaktu menoleh pada kakaknya. Awa menayang muka blur.

   “Cookie. Eh tadi cookie ada dalam bilik Kak Awa la. Dia siap landing lagi haa dekat atas katil. Akid jangan nak mengarutlah.” Jawab Awa.

   “Ish Kak Awa ni cepatlah masuk ambil cookie tu. Akid nak buat kerja sekolah ni. Tolonglah Kak Awa.” Jerit Akid. Dia berdiri di atas kerusi sebaik saja menjerit memanggil nama Awa.

   “Cookie.. Cookie..” Panggil Awa sambil berlalu ke biliknya dan mencari cookie namun ternyata cookie tiada di situ. Awa bergegas semula ke bilik Akid. Dia melihat Akid masih lagi berdiri di atas kerusinya. Lagaknya seperti pelajar di denda oleh guru dekat sekolah.

   Awa mendekati meja belajar Akid lalu menundukkan kepala dan mengintai cookie di bawah meja. Awa mengetap bibirnya dengan geram apabila melihat dengan comel sekali cookie landing dekat bawah tu.

   “Cookie bila masa masuk sini. Mari sini keluar. Jangan ganggu Akid buat kerjalah. Deman-demam pun aktif . Kalau cookie sakit lagi macam mana mummy juga yang susah.” Bebel Awa pada cookie.  Awa menarik cookie dengan perlahan-lahan.

   “Mummy dah pesan jangan masuk bilik Akid kan.” Awa mengusap kepala cookie lalu bangun dan berdiri. Akid pula dengan perlahan-lahan turun dari kerusi.

    “Cookie ni suka sangat kacau Akid.” Bebel Akid.

     “Nak tahu sebab apa dia suka ganggu Akid?” Soal Awa pada adiknya sambil menaikkan kedua-dua belah keningnya.

   “Pasal apa?” Soal Akid dengan muka yang pelik.

   “Sebab cookie tahu yang Akid ni takut dekat dia. Lagi Akid takut dengan cookie lagi tu jugalah cookie nak ganggu Akid.” Jawab Awa sambil tersengih.

   “Ini apa hal bising-bising ni? Sampai ke bawah dengar Akid jerit. Kenapa ni?” Soal Mummy mereka Puan Fauziah sambil bercekak pinggang.

   “Tak ada apa mummy. Ini cookie ni bila masa entah dia selinap masuk ke dalam bilik Akid ni.” Jawab Awa.

   “Cookie ni la mummy dia gigit jari kaki Akid. Geram betul.” Tingkah Akid lalu memandang cookie yang berada di atas dukungan kakaknya.

   “Lain kali tutuplah pintu bilik. Awa pun satu hal. Awa kan tahu Akid tak suka kucing jadi bila cookie ada dekat bilik Awa kuncilah pintu barulah cookie tu tak menyelinap ke bilik orang lain.” Pesan Puan Fauziah. Awa menganggukkan kepalanya.

   “Yalah mummy. Awa minta maaf. Awa tahu Awa cuai terlupa nak tutup pintu tadi.” Jawab Awa. Puan Fauziah sudah tersenyum.

   “Sudahlah tu. Akid pergi siapkan kerja sekolah. Awa pergilah masuk bili jangan lupa tutup pintu tu.” Arah Puan Fauziah.

   “Yes mummy.” Jawab Akid dan Awatif serentak.

     Masuk saja ke biliknya Awa terus menutup pintu dan menguncinya. Dia membawa cookie ke katil lalu di letakkan cookie di situ. Awa ingin menyambung untuk melihat movie online di laptopnya. Dia membiarkan saja cookie di tilamnya. Baru saja ingin menhenyakkan punggungnya ke kerusi telefon miliknya sudah berdering. Awa menilik handphone nya dan melihat tertera nama Hadif. Awa mengerutkan dahinya terlebih dahulu sebelum menjawab panggilan tersebut.

   “Assalamualaikum bos.” Soal Awa di talian.

   “Waalaikumusaalam. Awa sorry saya ganggu awak malam-malam ni. Esok terlupa nak bagitahu pada awak petang tadi yang esok saya tak masuk office. Saya ada urusan di luar. So kalau ada apa-apa yang penting nanti take note and inform pada saya okey?” Pesan Hadif.  Awa menghenyakkan punggungnya dengan perlahn-lahan ke kerusi.

  “Okey bos. Ermm bos ada meeting ke esok?” Soal Awa ingin tahu. Dia cuba mengingati  jadual kerja Hadif untuk esok.

   “Saya ada hal sikit dengan Datuk Rizman. Oklah itu saja saya nak bagitahu pada awak. Selamat malam.” Jawab Hadif. Awa mengerti.

   “Selamat malam bos. Oh ya bos jangan lupa ya.”

    “Lupa apa pula Awa?” Soal Hadif  sewaktu berada di katilnya.
    “Jangan lupa basuh kaki dan baca doa sebelum tidur nanti tak adalah bos mimpi merapu.” Ujar Awa dengan selamba. Hadif ketawa di sebelah sana.

   “Ada-ada je awak ni Awa. Yalah.” Jawab Hadif lalu mematikan talian. Dia menggelengkan kepalanya lalu meletakkan handphone miliknya di meja.

    “Budak Awa ni ada je kerenahnya yang buat aku ketawa.” Ujar Hadif sebelum menyandarkan kepalanya ke katil. Dia kemudiannya menyambung semula membaca. Itulah hobi Hadoif sebelum tidur. Dia akan menghabiskan masa dengan emmbaca buku terlebih dahulu sementara menunggu matanya mengantuk. 

Bersambung...

NotaTersepit: Bab minggu depan Awa sakit. Kenapa dengan Awa? Tunggu entry minggu depan dan lihatlah bagaimana nanti Hadif resah.Cik writer ni saja je kan nak kasi u oll tertunggu-tunggu kan. Jgn marah tau. Cik writer publish bab by bab jd tunggu ye jangan lupa baca sedutannya pd hari jumaat di page fb cik writer. 



8 comments:

  1. Dear Ayra...thank u 4 the n3. Waiting 4 yr next surprise! Chill!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ida : Heheh sama2. Tunggu sambungannya nanti ya :D

      Delete
  2. Replies
    1. Baby Mio: Terima kasih singgah dan baca . Tunggu sambungannya nanti ya. :D

      Delete
  3. Replies
    1. Hehehe. lg panjang x dalah. tunggu sambungannya nanti ya :D

      Delete
  4. Best. ..ada hadif ngan awa...suka coz diorang sgt sweet...sambng lg...tak cukup la...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mekasih Salmi. Sambungannya isnin nanti ya :D

      Delete

Tq sudi komen.:D