SELAMAT DATANG KE BLOG AYRA ZAHRA.TERIMA KASIH KEPADA MEREKA YANG SUDI MELAWAT KE BLOG INI.SEBARANG COPY PASTE TIDAK DIBENARKAN SAMA SEKALI.THANKS

Followers

Monday, October 7, 2013

[E-NOVEL] : BIARKAN CINTA ITU PERGI BAB 16

Assalamualaikum u oll..

Sambungan BCIP .Bab yang cik writer terpublish minggu lepas mungkin dah ada yg sempat baca dan juga tak.Ini dia bab 16.Mekasih singgah dan baca.. =)

Kerana dendam manusia sanggup lakukan apa saja


                              









BAB ENAM  BELAS


     PAGI itu Reen sibuk dengan kerjanya begitu juga dengan staf-staf yang lain masing-masing berada di meja sendiri mengadap kerja masing-masing.Reen sibuk meneliti laporan yang harus dia buat sebelum di berikan kepada Tuan Hadif.

     Pagi ni sekali lagi Reen terkejut kerana bekas tunang Hadif Fakhri muncul lagi di pejabat.Reen menoleh sebaik saja mendengar bunyi tapak kasut yang bergema di atas lantai.Khay masuk ke Aspirasi dengan bergaya sekali.Rambutnya di kibar-kibar ke belakang.Hari ni Khay mengenakan skirt paras lutut dengan blous yang berlengan pendek.Ketiak milik Khay jelas kelihatan dek kerana baju lengan pendek nasib baik ketiaknya licin dan putih.

    Sekali lagi mata staf lelaki di Aspirasi terbuntang melihat kecantikan milik Khay.Reen memandang dengan seribu persoalan.

    Apa kejadah pula si Khay ni datang ke mari.Hari tu bukan Tuan Hadif dah bagi amaran ke jangan datang ke mari.Tak faham bahasa gamaknya.Gerutu Reen sendirian.

    “I nak jumpa Hadif.” Ujar Khay lalu menapak masuk ke bilik pengarah urusan.Reen tidak sempat menjawab apa-apa lagi dia dah serbu masuk.

     “Eh eh eh..Cik Khay..Jangan masuk.Tuan Hadif tak ada.” Balas Reen cuba menghalang Khay dari masuk ke bilik Tuan Hadif.

     “Kau jangan nak tipu akulah.Aku tahu sayang aku ada dekat dalam.Tepi aku nak masuk jumpa dia.”Balas Khay lalu menolak badan Reen ke tepi.

    “Saya tak tipu.Tuan Hadif tak masuk pejabat lagi hari ni.” Jawab Reen dengan jujur.Memang betul pun Hadif tiada di dalam biliknya.Hari ni dia sudah bagitahu Reen yang dia akan masuk pejabat lambat sikit.

   Khay berdegil juga lalu memulas tombol pintu dan masuk ke dalam mencari kelibat Hadif Fakhri.Reen mengekori dari belakang.

    “Saya dah katakan Tuan Hadif tak ada.Cik Khay tak nak percaya.” Balas Reen.Khay menoleh ke belakang lalu mengetap bibir dengan geram.

     Kemana pula si Hadif ni.Gerutu Khay dengan geram.
     “Dia ke mana?” Soal Khay pada Reen.

     “Maaflah cik Khay.Saya tak tahu dia ke mana.Saya bukan isteri dia yang tahu semua ke mana dia pergi.”Dengan selamba Reen membidas.Wah Reen berani nampaknya.

    “Jangan nak perasan jadi isteri Hadif Fakhri lah.Dia tu hak aku.” Ujar Khay lalu menghadiahkan satu jelingan tajam pada Reen.Namun Reen hanya menjungkit bahu.

     “Saya pun tak nak jadi isteri dia cik Khay.Garang .Takut saya.” Bidas Reen lagi.
      “Hadif pun satu hal.Orang call tak nak jawab.Ke mana dia pergi.” Bebel Khay lalu bercekak pinggangnya.

       “Cik Khay nak tunggu Tuan Hadif juga ke?Saya tak tahu dia masuk office pukul berapa.”Balas Reen.Sekali lagi Khay merenung wajah Reen.Namun Reen buat seperti tiada apa-apa.

     Huh dok jeling rupa itu macamlah aku takut sangat.Aku dah tahu banyaklah hal kau cik Khay.Datin dah beritahu aku.Desis hati Reen pula.Memang dia sudah tahu sikap Khay datin sudah menceritakan segala-galanya padanya .

    “Ye la aku nak tunggu dia dekat dalam ni.Apa lagi kau pergilah keluar sambung kerja.Lagi satu tolong buatkan aku air.Tekak aku rasa haus pula.” Arah Khay dengan sombong sekali.Reen mengerut dahinya.

    “Baiklah cik Khay.Saya akan sediakan air minuman untuk cik Khay.” Ujar Reen dengan senyuman sebelum berlalu keluar dari bilik tersebut.

    Datang sini asyik minta air saja dengan aku.Huh mengada betul perempuan ni.Gerutu Reen dalam hatinya.

   “Woi Reen kau kenapa muka masam je?” Soal Safi.
   “Tu haa..Perempuan gedik dekat dalam tu.Dia halau aku keluar lepas tu suruh aku buatkan air untuk dia.” Balas Reen dengan selamba.

    “Bukan Tuan Hadif tak ada ke?” Soal Safi dengan pelik.
    “Memang tak ada.Aku dah cakap tapi dia tu mana nak dengar cakap orang.Nak juga tunggu dekat dalam tu haa.Biarlah dia.Aku nak pergi buatkan air untuk dia.”Balas Reen.

   “Eh Reen apa kata kau letak sesuatu dalam air dia biar dia sakit perut.Baru padan dengan muka perempuan gedik tu.” Safi meberikan cadangan.

     “Kau jangan Safi tak baik kita aniaya orang.Dah aku pergi buat air dia dulu .Kang tak pasal-pasal dia mengamuk.Aku juga yang nak kena.” Ujar Reen lalu menghilangkan diri ke pantry.

     “Hah Reen awak buatkan untuk siapa?” Soal Hadif Fakhri yang baru saja sampai.Mereka bertembung di simpang masuk ke bilik pengarah urusan.Reen tersengih.

     “Air untuk cik puan besar dekat dalam tu Tuan Hadif.Dia ada dekat dalam tunggu Tuan.” Jawab Reen.Hadif mengerutkan dahinya.

     “Siapa?” Soal Hadif.
      “Cik Khay.Dia ada dekat dalam.Sekejap lagi saya buatkan Tuan Hadif punya kopi ya.” Balas Reen.

      “Perempuan tu datang lagi.Apa lagi yang dia nak?” Soal Hadif sendirian lalu melangkah dengan pantas ke biliknya.

      “You buat apa dekat sini?” Soal Hadif .

       “Hai sayang.I cari you la.” Balas Khay dengan gedik sekali.Sejurus kemudian Reen pula masuk .

       “Cik Khay jemput minum.” Balas Reen lalu di letakkan cawan di depan Khay.Selepas itu Reen terus keluar dari bilik Tuan Hadif.

        “I kata jangan datang sini lagi.You nak apa.Mana Tan Sir Herman?You dengan I dah tak ada apa-apa hubungankan.” Soal Hadif.Reen sempat mendengarnya sebelum menutup pintu bilik bosnya.

      “You ni janganlah marah.I dengan Tan Sri Herman mana ada apa-apa.” Pujuk Khay lalu bangun dan mendekati Hadif.Kemudian Khay meletakkan tangannya di atas dada Hadif Fakhri.

      “You tak payah nak goda I la Khay.Baik you keluar sekarang.I banyak kerja nak buat ni.Jangan ganggu I lagi.You pergi saja dekat mana-mana anak datuk atau anak Tan Sri dekat luar sana.I tak nak dekat you la.” Ujar Hadif dengan kasar sewaktu menepis tangan Khay yang melekap di dadanya.

     “I sayangkan you Hadif.”Pujuk Khay lagi.Hadif Fakhri menepis tangan Khay yang cuba memegang tangannya pula.

     “You jangan nak berlakon depan I sangatlah Khay.I kenal siapa you.You datang dekat I ni bukan sayangkan I tapi sayangkan harta I kan.” Ujar Hadif dengan sinis sekali dan sengaja dia menekan perkataan harta.Khay mengetap bibirnya.

    Benar apa yang di katakan oleh Hadif Fakhri.Dia bukan mahukan Hadif tapi sebenarnya harta Hadif.Ini semua dia buat semata-mata kerana wang.Khay buat baik dengan Hadif ini pun bersebab.Dia di suruh oleh Tan Sri Herman untuk berbaik dengan Hadif demi mendapatkan projek baru.Dia bimbang jikalau projek itu jadi milik Aspirasi.

   “I nak you baik semula dengan Hadif.You tahu sekarang ni dia dan I tengah berebut projek besar.Kalau jatuh ke tangan dia syarikat I akan rugi.Kalau you dapat pujuk dia maka I bolehlah dapat projek itu.” Ujar Tan Sri Herman pada suatu petang.

    “You gila ke.You nak suruh I berbuat baik dengan Hadif setelah apa I lakukan pada dia dulu.You tahu tak yang Hadif bencikan I.Marahkan I sebab I putus tunang dengan dia.”Balas Khay lalu duduk dengan manja sekali di tepi Tan Sri Herman.

    “Come on darling.You cantik.I yakin dia masih sayangkan you.Tak mungkin dia akan tolak cinta you.” Pujuk Tan Sri Herman lagi sambil mencuit pipi Khay.Geli geleman Khay di buatnya.Khay bukan suka sangat dengan Tan Sri Herman yang sudah tua itu.Apa yang dia inginkan adalah wang dari Tan Sri Herman.Khay tidak pernah serik walaupun pernah di serang oleh Puan Sri Ruby.

     “Kalau you berjaya , I akan bagi hadiah pada you untuk bercuti dan shopping di luar negara.I tahu you teringin nak bercuti ke luar negara kan.” Ujar Tan Sri Herman lagi.Khay terus tersenyum sebaik saja mendengar hadiah yang akan di perolehi olehnya.

    “Ok I akan cuba.” Balas Khay dengan manja sekali.

      Huh orang tua tak sedar diri.Dia ingat aku nak sangat dekat dia.Aku sayangkan Hadif lagi.Aku curang dengan Hadif pun bersebab.Aku nak balas dendam pada Tan Sri Herman yang telah buat arwah mama dan papa aku bankrupt.Dia belum kenal lagi siapa aku.Aku akan pastikan kau terima padahnya nanti wahai Tan Sri Herman.Di sebabkan kau juga aku kehilangan keluarga aku.Gerutu Khay sendirian di dalam hatinya sambil tersenyum sinis pada Tan Sri Herman.

     “That my girl.” Balas Tan Sri Herman dengan gembira.Dia tahu Khay akan buat apa saja deminya.Senang saja nak dapatkan Khay.Hanya dengan wang saja.

      Nampak gayanya bertemulah buku dengan ruas.Rupa-rupanya apa yang Khay buat bersebab.Khay ingin membalas dendam pada Tan Sri Herman.Khay sanggup tinggalkan Hadif demi membalas dendamnya.Tan Sri Herman pula memang lemah dengan perempuan.Kalau tidak tak adalah sampai beristeri dua.Tan Sri Herman memang terkenal dengan sikap playboy sejak zaman muda lagi.Bila umur dah semakin lanjut semakin menjadi-jadi perangainya.Sudah kerap kali Tan Sri Herman bertekak dengan Puan Sri Ruby tentang perempuan.

    “You pergi balik sekarang.I banyak kerja.” Tingkah Hadif sewaktu menuju ke kerusinya.Kemudian Reen pula mengetuk pintu biliknya dari Reen.Di tangan Reen sudah di bawa secawan kopi untuk Hadif.

    “Masuk..” Ujar Hadif.Khay masih lagi berdiri di depan sofa.
    “Tuan Hadif ini air Tuan.”Ujar Reen lalu meletakkan air di depan Hadif.

     “Ok Thanks.Reen tolong bawa cik Khay keluar dari pejabat saya.Semak dan sakit mata saya tengok.” Hadif memberikan arahan.

    “Hadif you halau I .Sampai hati you.I datang sini nak berbaik dengan you Hadif.” Ujar Khay dengan geram.Sukar untuk dia melembutkan hati Hadif kembali.

    “Maaf cik Khay.Tuan Hadif sibuk.Ada baiknya kita keluar.” Ujar Reen sambil tersenyum lalu membuka pintu untuk Khay.

    “I akan datang lagi Hadif.” Balas Khay lalu mencapai beg tangannya sebelum keluar dari bilik Hadif.Reen mnegekori dari belakang.

    “And you jangan nak berlagak sangat.” Khay menunding jari ke arah muka Reen sewaktu menoleh ke belakangnya.

    “Maafkan saya cik Khay.Saya hanya menjalankan tugas.” Balas Reen.Hadif hanya melihat sambil menggelengkan kepalanya.Malas dia mengambil kira.Dalam kepalanya sibuk memikirkan dengan kerja yang masih belum selesai.

    “Ingat aku akan datang lagi.Kau jangan nak berlagak sangat.Kau ingat kau setiausaha Hadif kau dah besar kepalalah?” Soal Khay tidak puas hati sewaktu Reen menutup pintu bilik Hadif.

   “Apa-apa sajalah cik Khay.” Balas Reen. Khay mendengus dengan geram lalu melangkah keluar dari Aspirasi.

    Patut ke aku bagitahu Datin tentang hal cik Khay hari ni?Soal Reen sendirian.
    “Bagitahu je la nanti.Lagipun aku dah janji dengan datin.Aku buat semua ni pun sebab datin dan juga Tuan Hadif.” Ujar Reen sendirian lalu menyambung semula kerjanya.

    “Ok Reen fokus pada kerja.” Ujar Reen sendirian sambil menekan papan kekunci.

    
Bersambung...

NotaTersepit : Bulan 10 bulan agak sibuk untuk cik Writer.Hmmm.Minggu cik writer konvo nanti mugkin autopublish.Itu akan di beritahu kelak di page Ayra Zahra dekat fb dan juga fb cik writer sendiri Siti Mahizan (Ayra Zahra)


4 comments:

  1. mash merayu nk tau...sape hero yg sebenonya,..plez, plez,plez

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe.Oklah.Sebenarnya hero cite ni adalah Hayyan .Hadif juga memainkan peranan penting BCIP.Konflik cinta antara sepupulah kiranya.Hayyan suka Reen.Hadif pun 'suka' Reen dan Hani pula suka Hayyan.Heheheh..Itu sajalah yg boleh di bagitahu..arap puas ati.. mekasih singgah baca..:)

      Delete
  2. BEST....TAPI PENDEK AJE NAK LAGI...

    ReplyDelete
  3. mekasih baby mio.bab ni memang pendek sikit.Mekasih singgah dan baca..:)

    ReplyDelete

Tq sudi komen.:D