SELAMAT DATANG KE BLOG AYRA ZAHRA.TERIMA KASIH KEPADA MEREKA YANG SUDI MELAWAT KE BLOG INI.SEBARANG COPY PASTE TIDAK DIBENARKAN SAMA SEKALI.THANKS

Followers

Thursday, October 17, 2013

[E-NOVEL] : BIARKAN CINTA ITU PERGI BAB 19

Assalamualaikum u oll..

Untuk hari ini entry autopublish. Ini sambungan BCIP.Semua tertunggu-tunggu watak Hayyan.Di dalam bab ini ada sedikit watak Hayyan.Sabar ya.Tidak lama lagi Hayyan kembali dan akan bertemu semula dengan Reen..Mekasih singgah dan baca ya.. :)



                          










BAB SEMBILAN  BELAS


    HADIF memandu kereta miliknya dengan tenang sekali.Dia kini dalam perjalanan untuk pulang ke rumah.Sampai si satu simpang kereta Hadif berhenti kerana lampu isyarat bewarna merah yang sedang menyala.Sementara menunggu lampu isyarat bertukar hijau sempat juga Hadif melayan lagu yang sedang berkumandang di corong radio ketika ini nyanyian Hafiz iaitu Bahagiamu Deritaku.

    Sejurus selepas itu, mata Hadif memandang ke arah tingkap di sebelah kananya.Alangkah terkejut Hadif apabila melihat tunangnya yang berada di kereta BMW di sebelahnya.Di tepi Khay pula duduknya Tan Sri Herman.Hari itu Tan Sri Herman sendiri yang memandu keretanya.Hadif merenung tajam.Khay masih belum perasan yang dia mereka bersebelahan.Kala itu Khay sibuk bergelak ketawa dengan Tan Sri Herman.

    Berbulu mata Hadif Fakhri apabila melihat Khay mencuit pipi milik Tan Sri Herman.Kalau ikutkan hatinya sekarang ni juga dia mahu keluar dari kereta dan bersemuka dengan Tan Sri Herman namun keadaan pada ketika ini memag tidak mengizinkan.Mereka berada di depan traffic light.

    Hadif menarik nafasnya dengan perlahan.Selepas itu Hadif sengaja membunyikan hon keretanya.Cermin keretanya juga di turunkan .Khay pada kala itu memandang sebelah kirinya dengan muka terkejut.

   “Hadif..” Ujar Khay dengan perlahan.Wajahnya sudah bertukar pucat.Tan Sri Herman hanya memandang Hadif lalu di angkat tangannya dengan senyuman.Makin terbakar hati Hadif Fakhri.

    Wah Tan Sri Herman tak rasa bersalah langsung ke keluar dengan tunang orang.Haish dah ada dua bini dekat rumah masih tak cukup lagi ke Tan Sri sampaikan nak kebas tunang orang.

    Hadif menghantar mesej pada Khay supaya berhenti di depan sana.Dia ingin buat perhitungan dengan mereka berdua.Khay menelan air liur berkali-kali sebaik saja membaca mesej dari Hadif.Sejurus selepas itu Khay terus menoleh pada Hadif .Mata Hadif terus merenung Khay dengan tajam sekali kemudian Hadif menunjukkan jarinya ke depan.Khay hanya mendiamkan diri.Mengangguk tidak menggeleng pun tidak.

    “Kenapa Khay?” Soal Tan Sri Herman.
   “Hadif minta kita berhenti di depan sana.” Ujar Khay .
   “Berhenti?Kenapa?” Soal Tan Sri Herman dengan pelik.Khay hanya menjungkit bahunya saja.

     Selepas itu lampu isyarat sudah bertukar ke warna hijau.Hadif terus menekan pedal minyak menuju ke depan.Hadif memberhentikan keretanya di bahu jalan .Hadif menunggu kereta milik Tan Sri Herman.

    Sebaik saja Hadif melihat kereta milik Tan Sri Herman berada di belakang keretanya barulah Hadif keluar dari keretanya.Hadif menarik nafasnya sedalam-dalam yang mungkin.

   “Hai Hadif.Ada apa ni?” Soal Tan Sri Herman tanpa rasa bersalah langsung.
   “Hai Tan Sri .Sorry I ganggu you dating.” Jawab Hadif dengan sinis sekali.Waktu itu Khay sedang menutup pintu kereta tersentak mendengar apa yang di katakan oleh Hadif.

   “Oh itu tak ada hal.Buah hati I ni memang sporting.You nak bincang tentang urusan business ke?Kalau hal business you kena buat appointment dulu dengan PA I nanti dia akan uruskan.” Ujar Tan Sri Herman sambil bersandar di kereta milik Hadif.

   “I bukan nak bercerita tentang hal business Tan Sri.I just nak tahu macam mana you boleh keluar dengan Khay ni?” Soal Hadif sambil merenung Khay dengan tajam sekali.Khay hanya menundukkan kepalanya.

   “Oh Khay ni orang kesayangan I Hadif.You kenal ke dia?Khay ini akan jadi isteri I nanti.” Ujar Tan Sri Herman dengan senyuman.

    “Oh really.Wah congratulation.Ini bakal isteri ketiga ya Tan Sri.Puan Sri izinkan ke?” Soal Hadif dengan sinis sekali.

   “Puan Sri tak tahu.Jangan risaulah.I tahu macam mana nak handle.You asyik tanya hal peribadi I saja ni kenapa ya?”Soal Tan Sri Herman sambil mengerut dahinya.

   “I memang tak nak ambil tahu Tan Sri , tapi sekarang ni I perlu sangat ambil tahu.Tan Sri tahu tak siapa Khay ni?” Soal Hadif lalu menunjukkan jarinya pada Khay.

   “Of course la I kenal Khay.Kami dah lama kenalkan darling.” Ujar Tan Sri Herman .Loya tekak Hadif mendengar Tan Sri memanggil Khay dengan panggilan darling..

    Dasar orang tua tak sedar diri ni namanya.Gerutu Hadif sendirian di dalam hatinya.Khay sudah tidak senang duduk.

    “Untuk pengetahuan Tan Sri la kan, orang yang Tan Sri panggil darling ni sebenarnya tunang I.” Ujar Hadif .Perkataan tunang sengaja di tekankan .Apa lagi terkejut beruk la Tan Sri Herman bila mendengar perkataan tunang.

    “What?tunang?Khay betul ke you ni tunang Hadif.?” Soal Tan Sri dengan muka merah.Khay hanya menganggukkan kepalanya pada Tan Sri Herman.

    “Khay , Serously I tak sangka yang you ni ada hubungan dengan Tan Sri di belakang I.You tu bakal isteri I tahu.Kita dah nak kahwin bulan depan tapi you curang belakang I.Apa yang I tak bagi pada you selama ni?Kasih sayang?cinta?tak cukup lagi ke Khay?” Soal Hadif dengan getaran.Dia cuba untuk menahan perasaa marahnya pada ketika ini.

   “I minta maaf Hadif.I ..I..” Balas Khay pula.
    “Kenapa I tak pernah tahu yang korang berdua dah bertunang?” Soal Tan Sri Herman dengan tidak puas hati.

   “Pertunangan kami di buat secara kecil-kecilan saja Tan Sri.Kahwin nanti baru keluarga I nak buat besar-besaran tapi I tak sangka yang dia ada skandal dengan you Tan Sri.Dalam dunia ni ramai lagi gadis-gadis yang cantik yang boleh Tan Sri pilih kenapa tunang I juga yang Tan Sri nak?” Soal Hadif sambil memeluk tubuh.

   “Hadif jangan salahkan Tan Sri.I yang salah.I minta maaf.” Ujar Khay .Sempat lagi tu dia membela Tan Sri.Uish sayang sangat Khay pada Tan Sri tu haaa.

   “Sorry Hadif.I tak tahu yang Khay ni tunang you.Dia tak pernah cerita pun yang dia dah bertunang.I tak boleh nak halang dia.Khay yang datang cari I Hadif.So I tak bersalah dalam hal ini.” Balas Tan Sri dengan selamba.Hadif menghela nafasnya dengan berat sekali.

   “I tak sangka you buat I macam ni Khay.Kenapa you jadi macam ni?I kecewa dengan sikap you Khay.Kalau macam ni la sikap you kan memang you ni tak layak untuk jadi isteri I.Lepas ni you tunggu masa untuk kita putus tunang.” Balas Hadif dengan geram.Hatinya sakit melihat Khay bersama Tan Sri Herman.

    “Hadif you tak boleh buat I macam ni.Apa yang I buat ni bersebab.Kita jumpa nanti I akan terangkan pada you.Please Hadif.Jangan putuskan pertunangan kita.I sayangkan dekat you Hadif.” Pujuk Khay lalu mencapai tangan Hadif.

    “Jangan cakap sayang kalau you tak ada perasaan sayang untuk I.Habis tu kalau you sayangkan I bagaimana pula dengan Tan Sri?” Soal Hadif.Tidak sempat Tan Sri nak bertanya Hadif terlebih pantas bertanya.

    “Hadif..Please, nanti I terangkan pada you.” Ujar Khay lagi.
    “Khay ..You ni sayang siapa sebenarnya.I atau Hadif?” Soal Tan Sri Herman.Khay mendiamkan diri.

    “I balik dulu Tan Sri.Khay rasanya tak ada apa dah kita nak bincang lagi kan.Semuanya dah jelaskan.Kalau Tan Sri nak sangat dekat Khay ni Tan Sri ambillah.I tak nak perempuan ini jadi isteri I.” Ujar Hadif.Khay terkejut.

   “Hadif tunggu dulu.I akan terangkan pada you.” Jerit Khay namun Hadif terus masuk ke dalam keretanya.

    “Sudahlah Khay.Benda dah jadikan.I ada kerja ni.Kalau you nak ikut I baik you naik kereta sekarang.” Ujar Tan Sri Herman lalu memboloskan dirinya ke dalam perut kereta.Khay hanya menuruti saja.

   Tan Sri Herman tidak merasa marah sama sekali pun pada Khay.Tan Sri Herman sememangnya terkenal dengan gelaran playboy jadi apalah sangat kalau dia mengetahui yang Khay sebenarnya tunang orang.Khay yang mencari dirinya.Tan Sri Herman tahu Khay menyukai hartanya.

    Khay..Khay..Aku pun tak ingin nak jadikan kau isteri aku.Kau hanyalah untuk mainan aku saja.Ah perempuan sama saja.Dunia hari ini wang adalah segala-galanya.Gerutu Tan Sri Herman sendirian.Dia memandang Khay di sebelahnya yang muram.Tan Sri Herman tersenyum sinis lalu memfokuskan dirinya pada pemanduan.Setiap kali dia ingin berjumpa dengan Khay sememangnya dia akan memandu sendiri keretanya bimbang isteri pertamanya mengamuk. Hai Tan Sri takut bini ke?

    HADIF menutup buku yang di bacanya.Buku ke mana fikiran ke mana.Hadif berada di alam nyata kembali.Buku di letakkan di atas meja.Hadif berjalan lalu menuju ke biliknya.Jam di dinding sudah pun menunjukkan angka dua belas tengah malam.

    Khay bersandar di kepala katilnya.Khay menarik nafas dalam-dalam sebaik saja mengingati kisah dia dan juga Hadif.Balik dari pejabat Hadif siang tadi dia terus balik ke rumah .Tan Sri Herman menelefonnya langsung tidak di angkat.Khay hanya termenung dan memikirkan kisah lalu.Dia sedar semuanya kerana dendam.Kalau bukan sebab dendam dia tidak akan kehilangan Hadif.Sifat untuk membalas dendam lebih menguasai dirinya dari sifat kasih sayang dan juga cinta Hadif.

   Hadif menghenyakkan punggungnya ke tilam.Bantalnya pula di tepuk-tepuk.Baru saja dia ingin merebahkan dirinya ke tilam telefonnya sudah menjerit minta di angkat.

    “Siapa pula yang call aku malam-malam buta ni?” Soal Hadif lalu mencapai i-phone miliknya.
   “Hello.. May I speak to Mr Hadif Fakhri Datuk Ismail?” Seseorang di talian bertanya.Hadif sudah mengukir senyuman.Dia kenal dengan suara itu.

   “Hayyan..Kau apa khabar?” Soal Hadif dengan ceria sekali.

    “Alah kau ni Hadif.Aku baru nak menyamar tapi kau boleh cam pula suara aku.Kemain lagi aku kepit suara aku ni .Aku sihat.Kau pula macam mana bro?” Soal Hayyan pula.Hadif sudah tergelak.
    “Tak payah la nak menyamar dengan aku.Suara kau tu aku akan kenal juga walaupun kau kepit macam mana sekali pun.Aku sihat.Kau bila nak balik Malaysia?” Soal Hadif lalu membetulkan duduknya.

    “Aku tak pasti lagi bila dapat balik Paling awal pun dalam dua bulan lagi kot.Mama dengan papa sihat?Aku nak call dekat handphone mama tapi waktu begini dia dah tidur.” Ujar Hayyan lagi.

   “Mama dengan papa sihat Alhamdulilah.Mama dengan papa kalau waktu begini memang dah tidur.Mama rindukan kau asyik menyebut nama kau saja.”Balas Hadif pula.

   “Aku pun rindu juga keluarga kita tapi nak buat macam mana urusan aku belum selesai lagi.Kau tak nak datang ke London ke?” Soal Hayyan .

   “Aku nak ke London?tak bolehlah bro.Sekarang ni aku tengah sibuk nak dapatkan projek baru .Kali ni pesaing aku Tan Sri Herman.” Ujar Hadif .

   “What?Tan Sri Herman.?Lelaki yang skandal dengan tunang kau dulu? Biar betul.” Ujar Hayyan dengan terkejut.

    “Yup.Dialah Tan Sri Herman.Aku akan berusaha untuk dapatkan projek tu dari dia.” Balas Hadif lagi.Projek itu juga amat bermakna buat Hadif kerana ini kali pertama Hadif untuk mengendalikan projek naungan sendiri.Selalunya papanya Datuk Ismail yang handle dia hanya bantu apa yang patut saja.

   “Aku doakan kau berjaya dapatkan projek tu.Tan Sri tu suka cakap besar sikit.Serously aku tak suka dengan dia.” Hayyan pula berkata.

   “Haa tau pun kau macam tu jugalah aku tak suka sebab dia tu memang berlagak lebih.InsyaAllah kalau rezeki aku projek tu akan jadi milik Aspirasi la.” Balas Hadif sambil menggaru dahinya.

   “Oklah bro, aku tahu time ni masa untuk kau tidurkan.Kirim salam dekat semua dan cakap aku rindu dekat semua .InsyaAllah kalau tak ada aral melintang lagi dua bulan aku akan kembali semula ke Malaysia untuk meneraju Astana kembali.Buat masa ni kau macam biasalah tolong tengok-tengokkan Astana untuk aku ya.” Tambah Hayyan lagi.

   “Tak ada hal bro.Aku akan tengokkan Astana kau tu.Esok pagi aku akan sampaikan salam rindu kau dekat diorang.Oklah bro aku tidur dulu esok nak kerja.Kau jaga diri baik-baik cepat balik ke mari.Semua orang rindukan kau.” Hadif tersenyum sendirian.

   “Ok good night my cousin.See you soon.Assalamualaikum..” Ujar Hayyan
    “Waalikumussalam..”Jawab Hadif sebelum talian di matikan.Selepas itu Hadif meletak semula I-Phone miliknya di atas tepi meja.Matanya sudah mengantuk.Hadif mematikan lampu lalu merebahkan dirinya ke tilam.

     Hadif dan Hayyan bukan saja hubungan sebagai sepupu malahan sebagai kawan rapat.Hadif menjadi rapat dengan Hayyan sebaik saja Hayyan tinggal bersama dengan keluarganya selepas kematian mummy dan juga daddy Hayyan.Bagi Hadif , Hayyan sudah di anggap seperti adik beradik sendiri walaupun umur mereka sebaya.

    Hadif sememangnya tidak mempunyai adik lelaki jadi Hayyan la yang menjadi teman baiknya .Datin Khadijah dan Datuk Ismail sememangnya menyayangi Hayyan seperti anak sendiri.Mereka hanya di kurniakan seorang anak lelaki saja jadi Datin Khadijah memang sayangkan Hayyan seperti mana dia menyayangi Hadif.Bagi Hayyan pula di hanya menumpang kasih dengan ibu dan bapa saudara setelah pemergian Mummy dan  daddy dia dulu.

Bersambung...

NotaTersepit : Hero sebenar selalu kuar lambatkan.Ngeee.. Sabar ya cik writer pun tak sabar tau nak tunggu Hayyan muncul.Macam2 benda akan jadi pasni.. :D



    

4 comments:

  1. Replies
    1. mekasih baby mio yg selalu singgah ke mari.. :)

      Delete
  2. Spt biasa.......bcip tak penah menghampakan.best darling :D hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe mekasih beb.. Penyokong setia bcip.. :D

      Delete

Tq sudi komen.:D