SELAMAT DATANG KE BLOG AYRA ZAHRA.TERIMA KASIH KEPADA MEREKA YANG SUDI MELAWAT KE BLOG INI.SEBARANG COPY PASTE TIDAK DIBENARKAN SAMA SEKALI.THANKS

Followers

Monday, November 4, 2013

[E-NOVEL] : BIARKAN CINTA ITU PERGI BAB 24

Assalamualaikum u oll..

1434H bakal melabuhkan tirai manakala 1435H bakal menjelma.Salam maal hijrah untuk pembaca2 blog Ayra Zahra semua.Hari ini sambungan Biarkan Cinta Itu Pergi.Hayyan x kembali lagi tetapi Hani dulu yang balik.Siapa Hani ?Jawapannya ada di dalam bab ini. ..Mekasih singgah dan baca..



                       



BAB DUA PULUH EMPAT


   REEN baru saja keluar dari mesin ATM yang berdekatan dengan rumahnya.Duit gajinya bulan ini sudah pun masuk jadi Reen mengeluarkan wangnya sedikit untuk di hantar ke kampung.Duit belanja untuk opahnya.Walaupun opahnya tidak pernah meminta tapi sebagai cucu , itu adalah tanggungjawabnya.Siapa lagi yang Reen ada melainkan opah yang membesarkannya.

   Selepas itu, Reen terus melangkah menuju kearah kereta milik Safi.Sejak tadi lagi Safi menunggunya di dalam kereta.Bukan Reen tidak mengajaknya malahan Safi yang tidak mahu lagipun orang ramai hari ini dekat mesin ATM.Nama pun hujung bulan mahu tak ramai orang.

   “Jomlah kita balik.” Ujar Reen sebaik saja masuk ke dalam kereta.Safi menoleh pada Reen dengan senyuman.
   “Ok jom balik.Kau ada nak singgah mana-mana lagi ke?” Soal Safi lalu memandu keretanya dengan perlahan.

    “Kau nak makan dekat luar atau dekat rumah?Kalau nak makan dekat rumah kita singgah ke pasaraya la sekejap beli barang basah.Kalau tak nak tak payah singgah.” Balas Reen.Matanya ralit memandang jalan raya.

   “Erm boleh juga tu.Kita singgah pasaraya la sekejap beli barang basah.Kau masak eh malam ni.Aku rindulah nak makan masakan kau Reen.” Safi sudah tersengih penuh makna.Reen mengerutkan dahinya.

   “Eleh rindulah sangat padahal kau tak nak masak.Jangan risaulah malam ni aku masakkan untuk kita berdua.Asyik makan luar saja bosanlah aku.Kalau hari minggu baru kita masak.Hari bekerja susah sangat nak masak ialah balik rumah dah penat.Mulalah nak terbongkang depan televisyen kan.” Balas Reen dengan selamba.Safi tersengih sambil menganggukkan kepalanya.

   “Ini yang aku sayang kau lebih ni.Sayang kau ketat-ketat .” Ujar Safi lagi dengan senyuman di bibir.

   “Dah tak payahlah kau puji aku cik Safi oii..Singgah dekat pasaraya nanti jangan kau main terus saja balik ke rumah.Tak berasap la jawabnya dapur kita.”

    “Yes chef…” Tingkah Safi dengan selamba.Yes Chef ?Dah rupa drama korea yang bertajuk pasta pula. Safi membawa watak sebagai Hyo Jin yang sering kali berkata ‘yes chef’ kepada Lee Sun Gyun .

    “Terpengaruh dengan drama la kau ni Safi.”Reen menggelengkan kepalanya.Safi sudah tersengih.

    “Kau kan tahu kan aku ni hantu drama tak kira drama melayu ke korea ke , jepun ke kan.” Jawab Safi sambil tersengih.

   Suasana di pasarraya pada waktu petang begini tidaklah seramai hari minggu.Kalau datang shopping hari minggu memang beratur panjanglah waktu nak membayarnya.

   Reen menolak troli ke barang basah.Safi juga mengekorinya dari belakang.Reen menuju ke tempat ayam.Dia ingin membeli ayam dan juga ikan .Safi hanya melihat saja Reen yang sedang ralit membelek ayam yang ada di depan matanya.Safi memang masak sangat dengan Reen kalau bab membeli barang dapur satu persatu di tiliknya sebelum di ambil dan di masukkan ke dalam troli.

   Di satu lorong pula kelihatan sepasang suami isteri yang sedang berjalan seiringan.Si suami menolak troli manakala si isteri pula melihat barang yang perlu di beli.

  “Abang kenapa ni?Diam saja dari tadi.Maaflah kalau Sarah susahkan abang petang ni.”Tingkah Sarah lalu memeluk lengan suaminya dengan manja sekali.

   Aqil yang sejak tadi membisu dan hanya memandang keadaan sekeliling pasaraya ini.Fikiran dan hatinya melayang entah ke mana.Aqil tersentak apabila isterinya memeluk lengannya.Aqil menoleh pada isterinya.

   “Penat.” Jawab Aqil sepatah.Dia langsung tiada mood ketika ini.Kalau ikutkan hatinya malas menemani Sarah membeli barang dapur namun Sarah mendesaknya agar menemaninya .Aqil terpaksa menurutinya kerana bimbang maknya akan marah atau merajuk dengannya kerana melayan Sarah begitu rupa.

   “Sorry.Kita beli barang dulu lepas tu kita balik.Sarah masak untuk abang nanti ok.Jom kita pergi ke tempat barang basah.” Ujar Sarah lalu menolak troli bersama-sama suaminya.Aqil pula hanya mengikut saja dengan muka bosan.

   Aqil menolak troli dengan perlahan-lahan.Sarah sudah menghilangkan diri mencari barang basah.Namun tidak semena-mena Aqil ternampak kelibat Reen yang sedang menunjukkan buah epal kepada Safi.Aqil tersenyum .Rindu sungguh dia pada wajah Reen .

   Aqil melangkah dengan laju sekali sambil menolak troli menuju ke tempat Reen berada.
   “Kau nak beli  epal tak?” Soal Reen pada Safi.

    “Aku memang nak beli pun.Kau pun tahu aku suka sangat makan buah epal macam ni.” Balas Safi lalu tersengih.Di tilik buah epal yang sudah siap packing di dalam plastik.

    “Reen..” Sapa Aqil dengan perlahan sebaik saja sampai di tempat Reen dan Safi berada.Sebaik saja mendengar namanya di panggil terus Reen dan Safi menoleh.

    “Abang..Buat apa dekat sini?” Soal Reen dengan kerutan di dahi.Safi jelas sekali terkejut melihat Aqil di kala ini.

    “Abang beli barang sikit.” Jawab Aqil dengan senyuman.Matanya langsung tidak berkalih memandang wajah bekas isterinya.Reen menganggukkan kepalanya.
    “Sorang je ke?” Soal Reen.Belum sempat Aqil nak menjawab , Sarah terlebih dahulu memotong .
    “Dia datang dengan isteri kesayangan dialah Kak Reen.”Balas Sarah dengan wajah yang manis.Lengan suaminya di peluk dengan manja.Safi sudah mencebik.Reen hanya tersenyum saja melihat Sarah di depannya.

   “Oh Sarah pun ada.Apa khabar Sarah?” Soal Reen .Safi sudah menyiku Reen tanda protes dan tidak puas hati.

   Menyampah pula aku tengok perempuan ni haaa..Gerutu hati Safi sendirian.
   “Mestilah sihat.Tengoklah wajah Sarah ni Kak Reen.Berseri tak?” Soal Sarah lagi.Makin berbulu mata Safi menengoknya.

   “Alhamdulilah .Wajah Sarah makin berseri selepas kahwin.” Puji Reen dengan selamba.Apa lagi kembang setaman la si Sarah.Aqil yang tadinya gembira terus moody apabila Sarah muncul.

   “Tahu tak apa.Abang jomlah pergi bayar.Balik rumah Sarah masak special punya untuk abang.Kak Reen , Sarah balik dulu ya.”Tingkah Sarah.Mata Aqil tidak lepas memandang Reen.Dari ekor matanya , Reen mengetahui yang sejak dari tadi lagi bekas suaminya merenungnya namun di biarkan saja.Sejurus selepas itu Sarah terus menolak troli bersama suaminya dan menuju ke kaunter pembayaran.

   “Huh berbulu mata aku tengok Reen.Mengada giler si Sarah tu.”Tingkah Safi tidak puas hati.Aqil dan Sarah sudah pun berada jauh dari mereka.

   “Biarlah dia Safi.Asalkan mereka bahagia.Tak gitu?” Soal Reen dengan senyuman manis sebelum menolak troli kembali.

    “Kau tak rasa nak marah ke Reen.Kau sedar tak tadi si Sarah tu cuba menyakitkan hati kau.?” Soal Safi tidak puas hati sewaktu membantu menolak troli bersama Reen.
   “Tak ada rasa nak marahlah Safi.Buat apa aku nak marah.Mereka tu siapa aku pula siapa.?Sudahlah abaikan saja mereka.Cepatlah nanti lambat pula kita sampai rumah.” Ujar Reen sewaktu menyusuri bahagian barangan kering.

   Puan Sarah Aqila jangan ingat kau dah dapat Aqil kau akan bahagia dengannya.Sedangkan bahagia yang kau rasa adalah derita buat Aqil.Janganlah sombong dengan apa yang kau miliki pada hari ini kerna itu semua hanyalah pinjaman semata-mata.

   “MAMA abang Hayyan bila balik sini?Lama Hani tak jumpa dia.” Soal Hani sebaik saja melabuhka punggungya di sofa.Datuk Ismail dan Datin Khadijah baru saja balik dari menjemput anak bongsunya yang baru saja tiba .

   “Selesai urusan di sana baliklah abang Hayyan kamu tu.” Balas Datin Khadijah yang turut serta melabuhkan punggungnya ke sofa.

   “Hayyan dulu yang kamu tanya.Abang Hadif dengan Huda kamu tak nak tanya?” Soal Datuk Ismail pula yang baru saja menjejakkan kakinya ke ruang tamu lalu di labuhkan punggungnya bersebelahan dengan isterinya.Hani sudah tersengih pada papanya.

   “Alah , abang Hadif dengan Kak Huda tu senang saja nak contact.Abang Hayyan ni je yang susah nak contact dia.Sibuk memanjang je.Abang Hayyan tu asyik kerja saja macam tak ada kehidupan pulak.” Jawab Hani dengan selamba.Datin Khadijah sudah tersenyum manakala Datuk Ismail sudah menggelengkan kepalanya.

    “Abang bukan tak tahu si Hani ni rindu nak bergaduh dengan Hayyan la tu.” Usik Datin Khadijah pula.

    “Tahu tak apa mama.Wah sedapnya bau makanan.Perut Hani dah rasa lapar ni mama.” Ujar Hani lagi sewaktu hidungnya terbau masakan yang di masak oleh pembantu rumahnya.

    “Mama dah masak tadi sebelum pergi ambil kamu.Sekejap mama tanya bibik dia dah sediakan belum.Lepas tu kita bolehlah makan.” Ujar Datin Khadijah sambil menoleh dan mencari kelibat bibik.Bab memasak memang dia tidak akan melepaskan tangan pada pembantu rumahnya.

   “Papa pun dah lapar juga ni.” Tingkah Datuk Ismail pula.Hani tersenyum melihat papanya menggosokkan perutnya.
   “Bibik..Bibik..” Datin Khadijah memanggil bibik.
    “Ya Datin..” Sahut bibik dengan pantas berlari anak menuju ke ruang tamu.
    “Makanan dah hidang ke?” Soal Datin Khadijah pada bibik yang sedang berdiri di depannya.

    “Udah .Semuanya bibik udah siapkan.” Balas bibik dengan senyuman.Datin Khadijah menganggukkan kepalanya.
    “Ok terima kasih bik.” Balas Datin Khadijah.Bibik pula menganggukkan kepalanya sebelum berlalu menuju ke dapur semula.

    “Kalau macam tu bolehlah kita makan dulu.” Ajak Datuk Ismail pula.
    “Jom papa, mama makan.Rindunya nak makan masakan mama.”Balas Hani pula lalu bangun begitu juga dengan Datuk Ismail dan isterinya.Hani memeluk lengan mamanya dengan manja sekali.
    “Mama masak special untuk Hani hari ni.Makanan favourite Hani.” Ucap Datin Khadijah sambil mengusap lengan anak gadisnya .

    “Ini yang Hani suka ni.Sayang mama.” Ucap Hani lagi sambil merenung wajah mamanya.Hani menghadiahkan  satu ciuman di pipi Datin Khadijah.
     “Hai sayang mama saja ke.Habis tu dekat papa ni Hani tak sayanglah ya?” Usik Datuk Ismail pula.Hani menoleh pada papanya.

     “Eh mana boleh tak sayang.Hani sayangkan mama dan juga papa.Sayang sangat-sangat.Mama dengan papa kan kekuatan Hani.” Balas Hani dengan selamba.Datuk Ismail tersenyum melihat anaknya.

   “Abang Hadif tak balik makan tengahari ke mama?” Soal Hani sebaik saja menarik kerusi sebelum di duduknya.Makanan sudah pun terhidang di atas meja.

   “Abang kamu tu sibuk Hani.Manalah sempat dia nak balik rumah.Makan dekat luar sajalah.Jangan dia keluar dengan Khay sudahlah.” Jawab Datin Khadijah yang sudah pun menyendukkan nasi ke dalam pinggan suaminya.

    “Hah Kak Khay ganggu abang ke?” Soal Hani dengan pelik.
    “Hani hulurkan gelas air pada papa kamu.”Ucap Datin Khadijah sambil menunjukkan gelas yang berada berdekatan dengan Hani.

    “Entahlah Hani.Mama tengok akhir-akhir ni si Khay tu suka sangat ganggu abang kamu dekat pejabat.Apa yang dia nak pun tak tahulah.Adalah tu hajatnya.” Tambah Datin Khadijah lagi.

    “Habis tu abang Hadif layanlah?” Soal Hani tidak puas hati.Dia memang tidak berkenan dengan Khay.Sewaktu abangnya bercinta lagi Hani tidak sukakan Khay kerana baginya Khay itu seorang perempuan pisau cukur.Khay suka pada kekayaan.

   “Abang kamu tak layan.Dia pun tahu perangai Khay tu macam mana.Itulah si Khay la pula yang tak jemu-jemu ganggu abang kamu.”Balas Datin Khadijah lagi sebelum dia meneguk air.Datuk Ismail sudah pun menyuapkan nasi ke dalam mulutnya.Perutnya sudah berkeroncong sejak tadi lagi.
   “Mama kahwinkan sajalah abang Hadif tu senang cerita.Khay mesti tak akan ganggu abang lagi nanti.” Hani memberikan idea pada Datin Khadijah.Hani juga turut menyuapkan nasi ke dalam mulutnya.

   “Memang itu rancangannya.Mama pun dah carikan calon untuk abang kamu tu.” Balas Datin Khadijah.Hani membuntangkan matanya.

   “Wah mama.Siapa calon isteri abang Hadif?” Soal Hani dengan teruja.Datin Khadijah memandang suaminya yang sedang khusyuk makan.Datuk Ismail hanya tersenyum mendengar soalan dari anaknya.

    “Adalah.Kalau rancangan mama ni menjadi barulah mama kenalkan pada kamu.Abang kamu tak tahu menahu lagi.Kamu jangan bagitahu abang kamu apa-apa pun.Biar mama dan papa uruskan.” Tingkah Datin Khadijah.Hani hanya tersengih dan menganggukkan kepalanya.

    “Dah makan dulu.Lepas ni baru sambung nak bercerita ke nak apa ke.” Ujar Datuk Ismail dengan tiba-tiba.Datin Khadijah sudah tersenyum pada anaknya.

      Selepas itu Hani terpandangkan gambar keluarga yang sememanganya tergantung di dinding .Dari jauh juga dia ternampak wajah abang sepupunya yang berada di sebelahnya pada ketika itu.Rindu sungguh Hani pada abang sepupunya.

    Abang Hayyan bila nak balik.Hani rindukan abang Hayyan.Desis hati Hani sendirian.Terpamer senyuman kecil di bibirnya.Hani menyambung semula makan tengahari.Hani memandang mamanya pula yang sedang menghulurkan lauk pada papanya.


    Adakah Hani menyukai abang sepupunya Hayyan?. 

Bersambung....

NotaTersepit: Makin sukar untuk aku menoktahkan mss ini.Mudah-mudahan aku dapat siapkannya bulan depan.InsyaAllah.


No comments:

Post a Comment

Tq sudi komen.:D