SELAMAT DATANG KE BLOG AYRA ZAHRA.TERIMA KASIH KEPADA MEREKA YANG SUDI MELAWAT KE BLOG INI.SEBARANG COPY PASTE TIDAK DIBENARKAN SAMA SEKALI.THANKS

Followers

Thursday, April 18, 2013

TEASER SPECIAL DIRIMU SATU

Assalamualaikum u oll...

Mekasih kerana setia menunggu.Diingatkan bahawa teaser specil ini bukanlah Ending cerita ni.Masih jauh lagi perjalanannya.Aku letakkan teaser ni tuk mereka yg setia membaca Dirimu Satu.Selepas ni dah x update dah Dirimu Satu..Jangan marah dan jagan terbakar bila baca part ni ye..Hhehehehe...Teaser ini mengubat rindu korang pada Rafique dan AMani okeh..Hheheehe...Ok bab last aku update dekat blog ni adalah sampai bab 28 boleh baca di sini  DIRIMU SATU BAB 28



NotaKecik  : Perempuan yang cantik kat atas ni nama dia shaznida merupakan salah sorang model Radiusite.Comelkan dia.Inilah Amani dan juga Syed Rafique  dalam imaginasi Ayra Zahra .Hehehhe.





TEASER SPECIAL DIRIMU SATU




     MAJLIS resepsi aku dengan Rafique serta abang Amar dengan Kak Raisya berjalan dengan lancar.Majlis resepsi kami pada hari ini bertemakan kontemporari - garden wedding yang dimana menggabungkan tema garden wedding bagi pihak aku manakala moden kontemporari bagi abang aku pula.Pelamin untuk aku di hiasi dengan bunga gabungan pink biru.Untuk pelamin bagi abang aku dan kak Raisya pula berwarna putih di hiasi dengan bunga-bunga bewarna putih dan juga purple.

    Aku mengenakan busana pengantin yang bewarna pink dan biru sedondon dengan Rafique.Manakala abang aku dan kak Raisya pula mengenakan busana pengantin bewarna purple turquoise .Photographer pula sudah bersiap sedia merakam gambar kami berempat.Kemain lagi abang aku ni posing.

    Rafique pula tak habis-habis nak mengusik aku.Dah la tenung muka aku tak ingat dunia.Tahulah muka aku macam tepung gomak bila dah kena make up.Punyalah seksa tahu kena make up.Terpaksalah make up.Berkali –kali aku minta juru make up tu jangan make up tebal sangat.

    “Hai sayang jauh termenung.Fikirkan apa?”Soal Rafique dengan tiba-tiba.
     “Eh mana ada saya termenung.”Balas aku dengan selamba.Aku sedang ralit melihat Kak Sya yang memang cantik hari ni.

     “Dari tadi abang tengok sayang tenung Kak Sya je.” Ujarnya lagi.Haip sejak bila si Rafique ni bahasakan diri abang? Aku mengerut dahi.

    “Erkk ye ke.Kak Sya cantik sangat hari ni.” Balas aku dengan selamba.
    “Sayang abang ni lagi cantik tahu.Kalau boleh abang nak tenung je muka sayang hari ni.”Usik Rafique dengan selamba.Ish gatal pula si laki aku ni.

   “Mana ada cantikTak nampak ke macam tepung gomak ni.” Aku menunjukkan muka aku padanya.Singgah satu kucupan di pipi aku.Aku tersentak.

   “Apa ni ambil kesempatan pula.”Ujar aku.Muka aku sudah merah menahan malu.Depan photographer pula tu dia buat aksi macam ni.
  “Mana ada ambil kesempatan.Amani hak abang.Suka hati abanglah nak buat apa.”Aku sudah menjeling ke arahnya.

  “Haa cantik gaya pose tadi Fiq.Amani , Fiq buat pose yang manja sikit boleh?” Ujar photographer yang bernama Rizal itu.

   “Pose macam mana?” Soal aku dengan blur.
    “Fiq buat aksi romatik sikit pun boleh.Kalau nak buat banyak tunggu malam karang ye.” Usik si photographer lagi.Aku hempuk juga si photographer ni.Suka hati dia je nak suruh pose manja dan romantik.Meremang pula bulu roma aku mendengarnya.

   Rafique menarik pinggang aku rapat ke dadanya.Manakala veil yang aku pakai di angkat lalu di hamparkan ke kepala Rafique seolah-olah berlindung di bawah veil yang sama.Aku rasa berdebar-debar dan tak boleh pandang ke depan.Aku terdengar suara-suara yang mengusik yang membuat aku semakin tidak keruan dan muka aku rasanya dah setebal tiga inci.

   Aku pandang ke depan.Terkejut aku di kala itu melihat bibir Rafique termuncung-muncung laksana ikan lemas di atas daratan ,Dengan spontan dan  bersahaja tangan aku menghadiahkan satu tamparan kecil ke pipinya.Rafique mengaduh kecil perbuatan aku itu dan mendapat usikan daripada orang yang melihat termasuk dengan photographer .Aku malu sendiri.Ya Allah .Apa kena dengan laki aku ni dah buang tabiat ke apa.Jantung aku makin berdegup kencang.Aku mendegus geram pada Rafique tapi dia hanya mempamerkan muka senyum.

   “Hai Fiq dah tak sabar nak peluk Amani ke?” Usik Daddy yang menyebabkan ahli keluarga aku yang lain turut tergelak.

   “Daddy..”Tingkah aku pula.

    “Lebih kurang la daddy.” Itu jawapan Rafique.Aku menghadiahkan satu cubitan di lengannya.
   “Sabar Fiq.” Usik abang aku pula dengan selamba.Mereka yang lain lagilah ketawa.Alia dengan Maya kemain lagi ketawanya.Geram pula aku tengok budak berdua.Nasib baiklah diorang tak duduk depan aku kalau tak dah lama dah aku kerjakan si Alia dengan Maya.

   “Nice pose Fiq.” Tingkah photographer yang bernama Rizal lagi sewaktu matanya memandang pada kamera yang di pegangnya itu.

     “Hari ni anak mama kena buli ye.” Ujar mama aku yang sedang tersenyum pada aku.
      “Mama tengoklah Rafique ni.” Aku sudah bergerak menuju ke arah mama.

      “Eh tak apalah.Rafique kan dah jadi suami Amani.” Ujar mama aku lagi sambil mengusap pipi aku.
       “Tak eloklah pengantin buat muka macam ni.”Tegur ibu aku pula.

       “Ibu tengoklah apa yang Rafique buat tadi.Malulah adik.”Tingkah aku pula tidak puas hati.Aku bukan apa sebenarnya malu sangat.Rasa nak menyorok bawah meja.Tak tahu nak letak muka dekat mana.Dah la ramai orang yang pandang.

       “Amani sambung pose lagi.”Ujar photographer tu lagi.Aku menoleh ke belakang.Rafique sudah terduduk di atas pelamin.

     “Dah pergi selesaikan bergambar tu dulu.Kejap lagi kita makan.Tak elok buat muka macam ni pengantin.” Ujar mama aku lagi.

    “Betul cakap mama adik tu.Dah pergi sana selesaikan urusan bergambar tu.” Tambah ibu aku pula.Aku menarik nafas lalu melangkah semula ke pelamin yang hanya tiga empat langkah dari tempat aku berdiri.

     Aku sudah bergerak menuju ke arah Rafique.Kemain lagi dia sengih.Jantung aku berdegup kencang lagi.Masak aku macam ni.Dah kenapa asyik berdebar-debar semacam je ni.

  “Rizal boleh tak kalau aku nak ambik posing yang sayang aku ni duduk di atas ribaan aku ni.”Ujar Rafique dengan selamba sambil menepuk pahanya .Aku tersentak dan terkejut.Terbeliak mata aku mendengar permintaannya.Mujur tidak terkeluar dari soket mata aku ni haaaa..

   Bila aku melihat photographer itu mengangguk setuju aku merasakankan jantung , hati , limpa bagaikan melompat keluar.Sebal aku lihat mukanya beriak selamba, menepuk-nepuk pahanya lalu memanggil aku dengan suara yang lembut romantiklah kononya, lalu meminta aku duduk di atas pahanya.

   “Sayang come.Duduk sini.Abang pangku sayang.Cepatlah.” Rafique tayang muka sengih.Ish pangku la sangat aku paku dekat kepala tu nanti baru padan muka..Ish sabar Amani ingat sikit Rafique ni dah jadi suami kau Amani.Sabar Amani.Aku menahan sabar .Dengan susahnya aku cuba menggerakkan otot-otot mukaku untuk membentuk senyuman seikhlas mungkin walaupun senyuman itu adalah senyuman plastik semata-mata.Ini ke laki aku.Sewel betullah mamat perasan ni.Hoi Amani yang kau dok mengutuk laki kau tu pasal apa?Buat dosa sajalah.Gerutu aku di dalam hati.

   Aku melabuhkan punggung aku ke riba Rafique.Aku tiada pilihan lain memandangkan semua mata sedang tertumpu pada aku dengan Rafique.Siaplah dia lepas ni.Aku cubit sampai lebam tangan tu nanti.Gatal sungguh.
   “So sweet.” Tingkah photographer itu lagi sambil tersenyum.

   Sweet la sangat.Aku rasa nak baling je bunga dekat tangan aku ni dekat photographer tu hah.Kemain lebar lagi dia senyum.Si laki aku pun satu hal dok tersengih-sengih buat iklan ubat gigi gamaknya.
    Paling aku sakit hati si Rafique sengaja mengambil kesempatan.Kemain lagi dia memeluk pinggang aku dengan mesra.Aku pula tahan sajalah.Dah tu nak buat macam mana lagi.Tahan dan paksa senyum.Ish tak sukalah macam ni.

    “Sayang jangan tarik muka.Nanti abang cium nak.” Ugut Rafique dengan selamba sewaktu aku memeluk erat lehernya dan bertentang mata dengannya.
    “Awak jangan cari pasal eh.Sekejap lagi saya cubit awak cukup-cukup.” Jawab aku dengan perlahan.
   “Tak takut pun.Abang rasa sayang abang ni yang takut nanti.”Ujarnya dengan selamba lagi.Aku pula yang blur.

   “Kenapa pula?” Soal aku padanya.
    “Adalah…”Jawab Rafique sempat lagi dia kenyitkan matanya.
    “Fiq kiss dahi wife kau.” Photographer tu dah start balik dah Sengaja betul nak suruh si Rafique ni buat adengan kiss.

    “Boleh saja.Dahi je ke?” Soal Rafique pula sambil memandang pada Rizal.
   “Kau nak up sikit pun boleh.Ala bukan orang lain bini kau juga.”Selamba saja si Rizal ni menjawab,Geramnya aku.

   Rafique membuat gaya yang di pinta oleh Rizal.Aku hanya tersenyum manis di saat Rafique mengucup dahi aku.Sekali lagi jantung aku terasa ingin melompat keluar.Selepas itu pula tanpa isyarat Rafique membuat lagi satu adengan yang membuat mata aku lagi sekali terbeliak apabila bibirnya begitu hampir dengan bibir aku.Aku ingin mengelak namun tangannya sudah melingkari pinggang aku.Tidak dapat aku melarikan diri.Apa aku nak buat ni.Aduh sewel punya laki aku ni.buat malu je.Sudah pasti muka aku merah lagi.
   “Huyooo Fiq agak-agaklah sikit.Depan orang kot.” Tingkah abang aku dengan selamba.

   “Ala kalau kau nak buat dekat Kak Sya tu pon boleh .Buatlah.” Tingkah Rafique sambil mengangkat keningnya.

   “Aku rasa nak buat pose macam kau jugalah.Nampak romatik gitu.” Selamba badak abang Amar aku menjawab.Sekali dapat habuan dari kak Sya.Apa lagi Kak Sya cubit la lengannya.Padan muka.Adik ipar dengan abang ipar sama naik.Dua-dua kepala gila-gila.

    “Fiq lagi sekali buat pose seperti tadi.”Ujar Rizal.Apa mencerlung mata pada Rafique yang sedang tersengih.

    “Bukan salah abang sayang.Rizal yang minta.Jangan risau abang tak akan kiss la bibir sayang tu depan orang ramai macam ni.”Usik Rafique.Aku sudah mendengus geram.Tak habis-habis nak menyakat aku.Si Rizal ni pun satu suka sangat nak rakan adengan rupa itu.Aku hempuk kang baru tahu.Gerutu aku lagi.
    Sekali lagi aku terpaksa menahan muka apabila muka Rafique berada rapat dengan aku.Bukan rapat tapi tersangat rapat.Aku dan Rafique bertentang mata lagi.Berdegup kencang lagi dada aku ni.Haish.Kenapa pula ni?.

   “Cantik. Good job korang.” Tingkah Rizal sambil tersenyum.Aku memandang abang aku dengan Kak Sya yang sedang leka bergambar.Kemain lagi diorang.Aku jugalah yang yang rasa sesak nafas tiap kali kena posing.Bila nak habis sesi bergambar ni.Lenguh dah kaki tangan aku ni.

      SELEPAS menunaikan solat isyak berjemaah bersama abah tadi aku terus masuk bilik aku.Sekarang ni bilik ni bukan milik aku sorang dah tapi aku kena berkongsi dengan Rafique.Aku berjalan ke hulu ke hilir.Tak senang duduk aku macam ni.Sekejap aku berdiri sekejap aku duduk.Resah gelisah aku malam ni.Aku kena kongsi tidur sekatil dengan Rafique.Gulp aku telan air liur berkali-kali.Macam mana ni.Aku rasa seram dan takut pula.Apa aku nak buat ni.Haaa aku ada idea..Apa kata kalau aku buat-buat pengsan je dekat atas katil.Logik tak?Aku mengerut dahi sambil tersenyum.

     Sebaik saja aku mendengar ada orang memulas tobol pintu terus aku berlari dan melompat ke atas katil yang terhias indah.Aku terus buat aksi pengsan la kononnya.Habislah aku.Laki aku dah masuk bilik.Alamak!....

    “Hai sayang dah tidur ke?” Soalnya sambil duduk bersebelahan aku .Aku sudah memejam rapat mata .
     “Sayang bangun.Kalau tak nak bangun abang kiss nanti.”Ugut suamiku .Apa lagi terus membulatlah mata aku.Dengan sepantas kilat aku bangun dan duduk bersandar di kepala katil.Aku melihat suami aku ketawa.Sakit betul hati aku.Main kotor betul.Kantoi pula nak buat pengsan.Ish..

     “Saya nak tidur.” Jawab aku lalu meletakkan kembali kepala ke bantal.
     “Sayang pandanglah sini sekejap.” Ujar suamiku lagi.

      “Awak nak apa lagi ni.Saya penatlah nak tidur.”Tingkah aku dengan perlahan sambil menoleh kepadanya.
    “Abang nak sayanglah.Mulai malam ni abang tak nak bersaya awak lagi.Abang nak sayang panggil abang dengan pangilan abang .Ok ?” Soalnya pada aku dengan nakal.
    “Kalau saya tak nak panggil abang macam mana?”Soal aku padanya sambil mengangkat kening.
    “Kalau sayang tak nak panggil macam tu abang akan buat macam ni.”Ujar Rafique sambil mendekatkan wajahnya pada wajah aku.Makin lama makin dekat .Jarak kini tinggal seinci saja.Apa laki aku nak buat ni.Aku terus menekup bibir aku.

    “Ish apa ni?” Tingkah aku lalu bangun .Aku mnejarakkan diri aku dengan dirinya.
     “Nak panggil abang ke tak?Kalau tak abang kiss .”Ujar suamiku lagi.Geramnya aku suka sangat mengugut aku.Terus aku menarik muka masam.

    “Ye la.Ye la.Saya panggil awak abang.Puas hati.Dah saya nak tidur.”Tingkah aku  lalu ingin baring semula namun Rafique sudah menyambar tangan aku.Aku menoleh padanya.
   “Apa lagi abang sayang.” Perli aku pula.
   “Sayang ikhlas ke kahwin dengan abang?” Soal Rafique dengan tiba-tiba.Aku tersentak.
   “Kenapa abang tanya macam tu?”Soal aku pula dengan pelik.

   “Ye la.Abang tengok sayang tak ikhlas je.Layan abang pun tak nak je.” Ujarnya dengan perlahan.Alamak laki aku jenis yang sensitif juga ke?
    “Saya dah..”

     “Tak ada saya-saya.Abang nak sayang bahasakan nama sayang dengan abang.” Tingkahnya belum sempat aku menyudahkan kata-kata tadi.

    “Amani dah cakapkan.Amani ikhlas dengan semua ni cuma Amani perlukan masa untuk biasakan diri dengan semua ni.Amani minta maaf kalau abang ada terasa apa-apa ke?” Tingkah aku dengan perlahan dan aku menunduk ke bawah.Salah aku juga.Aku terlupa yang Rafique adalah suami aku sekarang.Aku dah tak boleh nak layan dia  seperti dulu.Sekarang syurga aku di bawah tapak kakinya.Aku tak nak di gelarkan isteri derhaka.

    “Sayang pandang muka abang.” Tingkahnya sambil mengusap pipi kanan aku.Aku mendongak dan memandangnya.Mata aku sudah berkaca.

    “Amani minta maaf.”Ujar aku lalu aku mengucup tangannya.Rafique terus menarik aku dalam pelukannya.
   “Abang tak marahlah.Saja je abang nak test tadi.” Ujar Rafique sambil tersengih.Apa lagi dapatlah habuan dari aku .Penyepit ketam.

   “Adoi lebam la kalau hari-hari macam ni.Ya sayang abang tahu sayang ikhlas.Abang akan tunggu pintu hati sayang terbuka untuk abang,Satu je yang abang nak sayang tahu yang abang cintakan dan sayangkan sayang sorang saja.Hanya dirimu satu yang menjadi ratu di hati ni.”Ujar Rafique lagi.Mata aku sudah berkaca.Terharu aku mendengarnya.Ya Allah izinkan aku untuk menyintai lelaki yang sudah bergelar suami aku ini.Bukakanlah pintu hati aku untuk menerima cintanya.
   “Abang…”

  “Hey janganlah nanggis macam ni.Abang ada sesuatu nak bagi dekat sayang.Sepatutnya abang bagi masa abang sarung cincin dengan gelang sewaktu akad nikah semalam  tapi susah sangat.Ni untuk sayang.Abang belikan satu set.” Ujar Rafique sambil menunjukkan seutas rantai di tangannya,

    Rantai emas yang berbentuk hati.Di atasnya tertera huruf R & A.Aku tersenyum memandang suamiku di kala ini.Rafique sedang memakaikan rantai tersebut di leher aku.Aku memegang rambut yang aku lepaskan tadi sewaktu Rafique sedang memakaikan rantai tersebut.Aku memegang rantai tersebut sambil tersenyum.
    “Terima kasih abang.Bila abang beli?Bukan kita pergi beli cincin je ke hari tu.” Tingkah aku lagi.
   “Abang dah tempah sekali dengan cincin hari tu sewaktu sayang tengah ralit tengok barang kemas yang lain.”Ujar Rafique matanya masih lagi terlekat pada leher aku.

   “Abang pandang apa khusyuk sangat tu?” Ujar aku sambil menepuk pahanya.
    “Abang pandang leher sayang tu.Geram je abang tengok.”Usik Rafique sambil tersengih. Haaa sudah ulat bulu dah naik daun.

    “Abang kan dah janji.Bencilah macam ni.”Tingkah aku sambil memuncungkan bibir.
       “Ye abang tahu.Saja je nak usik.Sayang benci abang makin sayang  sayang sayang.” Tingkah Rafique lagi .Sempat lagi dia menghadiahkan satu kucupan di pipi aku.Aku menjerit dengan perlahan.
    “Abang…” Rafique sudah ketawa.Nakal sungguh suami aku ni.Aku mencubitnya dengan geram.

-------Jangan marahkan kita yaaa sebab update sampai sini saja..----

NotaHujungKaki : Confirm si pororo bengang ni dengan entry ni.Sorry beb aku hanya update sampai sini saja.Mekasih sebab support Dirimu Satu...Mekasih semua yg baca Dirimu Satu...Hhehehe ..^_^


4 comments:

  1. Hahahaha. Rafique Amani just like Ajibonnn dan Hajar. Kahkah. terbayang2 aku tauuuu. Wakakakaka

    ReplyDelete

Tq sudi komen.:D